RSS

Arsip Tag: Michael

Tengki Bensin CBR250R bocor? innalillahi!

tengki tiger revo, sumber google

Sudah tidak bisa dipungkiri bahwa tengki bensin motor Sport HOnda jadi langganan tukang tambal panci…

Dari generasi pertama Tiger, Tiger 2000 hingga Tiger Revo selalu saja punya masalah sama dengan tengki bensinnya yang gampang bocor…. Dari yang bocvornya dibawah yang gak keliatan mpe bocor dipojokan samping bawah tengki yang membuat tambalan pancinya keliahatan…

Apalagi kalo ngeliat Megapro, wuih gak keitung Megapronya temen yang bocor, hampir semuanya setelah memasuki umur 3 sampe 5 tahun tengkinya pada bocor… Bahkan sampe-sampe saya sempet ngeliat sebuah megapro tahun 2007 yang udah ditambal banyak banget mpe semua bagian bawahnya penuh tambal panci yang tambalannya aja kurang rapi…

Atau juga pengalaman dijalan yang ngeliat sebuah Megapro lawas (sebelum 2006) yang make tengki Megapro primus (2006 mpe 2010) yang bikin tampangnya agak kurang cocok…

tengki NMP, sumber: google....

Lalu bagaimana dengan NMP? sepertinya kok hanya masalah waktu saja sampai ada kasus kebocoran tengki, lha wong tutup bensinnya aja masih sama, trus kekerasan tengkinya pun kalo diketuk pake jari rasa dan kedengerannya juga sama, so saya rasa ketebalan bahannya masih sama lah…. dan tentunya bakal sama-sama jadi langganan bocor kalo kurang bisa ngerawatnya   (kayak saya ini juga, hehehe)

Lalu jika tengki bensin CBR250R yang bocor gimana?

Kalo saya sih cuma bakal bilang innalillahi, lha wong motor sport flagshipnya Honda kok tengki bensinnya bocor, ya gak seharusnya tho ……. apa malah gak mungkin?….harganya aja 2 kali lipat NMP je….kualitas tengki bensinnya ya harus beda lah yaw….

Sekian. Gitu aja! Judul postingan diatas emang cuma biar pada baca aja, gak ada maksud lain, hehehe…

NB: saya mau dibalang watu sama ganang, tapi malah kena tengki bensin motornya…kapokmu kapan!

Iklan
 
29 Komentar

Ditulis oleh pada 18 Juni 2011 in motor

 

Tag: , , , , ,

Suara kresek di RPM 5000, kenapa?

Daripada nanya bengkel gak nemu jawabnya juga, ya mencoba post disini, kali aja ada yang tahu…

Sudah sekitar 3 bulan ini, motor saya si Michael (Megapro 2006) kalo pas jalan di RPM 5000 kok bunyi kresek-kresek ya? (kayak bunyi suara plastik kresek disobek) Tapi kalo dah lewat RPM 5000, suaranya dah normal lagi.

Biasanya sih kalo pas mo kenceng langsung tarik gas, ngelewatin rpm 5000 gak kedengeran bunyinya, tapi kalo pas lagi ngendorin gas dan rpm turun ke 5000, bunyinya kedengaran jelas.

Oya, bunyi di rpm 5000 ini juga cuma kedengeran kalo lagi dipake sendirian. kalo boncengan bunyinya kedengaran pas di rpm 6000, trus kalo gak ditunggangin bunyinya gak kedengeran mo digas mpe RPM berapapun.

Ini kira2 kenapa ya? ada yang tahu gak?

si Michael....

Sudah nyoba nanya ke bengkel langganan (bengkel B), katanya kurang tahu dan gak ada masalah dengan mesinnya so disuruh tenang aja. Tapi tetep aja gak nyaman, trus nanya bengkel lain lagi (sebut aja bengkel A), disuruh ganti gir set dan setelah diganti tetep aja bunyinya ada, ditanyain ke bengkelnya lagi katanya disuruh ninggal, ya emohlah, mo make apa ke kantor…

Nyoba nanya bapak pas diboncengin katanya palingan knalpotnya aja ada yang patah di dalem atau gimana, disuruh ngasih oli ke kenalpot. Tapi belum dicobain.

Mau ke bengkel resmi, tapi jadi males gara2 dulu komplain habis service kok lampu malah mati, eh kabel diotak-atik mpe 3jam gak jadi juga malah sein pada mati juga dan motor disuruh ditinggal, begitu ke bengkel A langsung 5 menit dah beres ntu kelistrikan motor.

Nah, buat para pembaca blog ini yang sekiranya tahu kira2 ada masalah apa dengan suara kresek2 ntu mohon bantuananya ya, soalnya gak enak banget dengernya.

Itu saja. terimakasih sebelumnya.

NB: suaranya asalnya dari bawah, rasanya2 dari mesin atau belakangnya….

 
36 Komentar

Ditulis oleh pada 12 Juni 2011 in motor, otomotif

 

Tag: ,

Keuntungan Finansial dan Psikologis dengan Make motor buat ke Kantor

si Michael....

Mo mencoba ngitung2 biaya ke kantor kalo naik motor dibandingin kalo naik bis jemputan.

Saya selama ini ke kantor naik motor boncengan ma istri karena memang searah, bahkan perjalanan ke kantor bisa ngelewatin kantor istri, tinggal belok dikit paling 500an meter.

Berangkat dari rumah jam 06.15, maksimal jam 06.25, nyampe kantor paling cepet 07.05, paling telat 07.20.

setelah ngitung speedometer si Michael, jarak rumah -kantor cuma 15km-an, dan ngeliat pengalaman kemarin, seminggu paling ngisi 6 liter doang, ni kalo sabtu minggu gak jalan jauh-jauh. dengan asumsi make Premium, maka seminggu paling habis 30ribu, sebulan 120ribu. ditambah istri pagi masih sempet masak kalo anak gak rewel, jadi buat sarapan bisa bawa dari rumah. luamyan bisa ngirit lah…

Kalo berdua naik jemputan, saya harus berangkat jam 05.45, istri berangkat jam 05.55, so tentunya istri gak sempet masak, soale kalopun masak gak sempet juga bikin bekal buat saya. dan biasanya saya jadi terburu-buru kalo nyempetin nunggu masakan istri siap…So harus sarapan di kantor, nih biaya lagi.

Selain itu, biaya bis jemputan, meski lumayan murah, jemputan saya cuma 100ribu perbulan, jemputan istri 200ribu per bulan. so, kalo cuma ngeliat biaya jemputan dan biaya bensin motor ya gak terlalu material, cuma 180ribu. itupun saya gak capek naik motor.

Tapi, kalo mo dihitung dari uang saku perbulan, naik bis jemputan tentunya butuh tambahan, diantaranya biaya sarapan, biaya ngemil dan minum selama di bis, biaya entertainment (dengerin musik selama di bis), dsb.

Apalagi, kalopun naik bis, biaya psikologisnya juga tinggi, jam 5 sore harus buru2 antri buat absen biar gak ketinggalan, nyampe rumah bakalan lebih malam karena macet so gak bisa maen lama-lama dengan anak karena dah harus segera tidur, apalagi kalo pagi anak belum bangun, dan juga bakalan jadi jarang makan masakan istri, dsb. Dan itulah yang saya tidak mau

So, dengan berbagai pertimbangan diatas, saya tetep memilih naik motor….

 
14 Komentar

Ditulis oleh pada 27 Mei 2011 in goblog, Umum

 

Tag: , ,

Spesifikasi CBR 150R, bikin ngiler….

setelah membaca banyak tulisan tentang CBR 150R, saya tertarik dengan data spesifikasi yang disebutkan bahwa ni mongtor meski cuma 150cc, tapi tenaga maksimumnya mencapai 19,5hp. dan saya pun ternganga…

Wuih, motor cuma 150cc tenaganya gedhe banget euy, …sorry kalo udik, tapi biasalah saya membandingkan dengan si Michael yang notabene 160cc tapi tenaganya cuma sekitar 14hp saja..

So, searching data lengkap spesifikasinya pun dimulai, dengan mengetikkan frase spesifikasi cbr 150 di sitenya WP, dan didapatkan data spesifikasi yang njelimet, maka akan saya bahas sesuai alasan kenapa saya jadi ngiler saja

1. Mesin 150 cc 4-tak, fuel injection

Saya suka dengan fitur injeksinya, yang selain bikin motor jadi ngirit BBM, tentunya bikin saya harus lebih melek tentang teknologi inih…

2. Maximum Power: 19.5bhp@10500rpm

Nah, ini jelas, saya minat banget dengan motor tenaga gedhe tapi meski di rpm yang lumayan gak terlalu tinggi (update: dianggep tinggi atau gak ya? monggo sampeyan lah). Tapi, alasan kenapa saya nyari2 spesifikasi ni mongtor ya karena tenaga maksimum ni mongtor

3. Maximum Torque: 17NM@8500rpm

torsi gedhe, manteblah. di jalanan macet juga gak masalah soalnya beratnya masih bisa ditolerir tubuh ini (updated)…

4. Top Speed: 160kph

saat ini saya cuma butuh motor dengan speed 100kpj saja, gak mau ngebut lagi lah, jadi ini terlalu berlebihan untuk saya…

5. Gears: 6 speed manual

setelah make si Michael yang giginya cuma 5, make motor bergigi 6 bakal lebih manteb kayaknyah…

6. Seat Height: 783mm

posisi duduk gak terlalu tinggi, lumayanlah gak bakal jinjit

7. Dry/Curb Weight: 138kg

lumayanlah, gak berat2 amat, palingan berat isinya 150kg-an

8. Tyre size: front – 100/80-17, rear – 130/70-17
Tyres: Tubeless

Sudah pengen pake ban belakang lebar, tapi si Michael gak bisa, harus ganti arm lah, mahal. Mo naikin 1 tingkat pake ban Tiger aja, standar si Michael dah mentok. So, ban lebar CBR 150 R bakal sesuai keinginan lah…

9. Brakes(front) 276mm Disk
Brakes(rear) 220mm Disk

Double diskbrake, harusnya lebh pakem, apalagi kalo agak cepet dikit saya udah takut ngeremnya bakalan gak sempet (pengalaman nabrak tukang sampah), so yang lebih pakem akan sangat membantu gaya berkendara saya

10. Fuel Capacity: 13.1 litres

Ini penting karena saya orangnya males ke pom bensin, hehehe…

Dari beberapa alasan diatas, saya memasukkan ni mongtor dalam motor2 penggoda niat sebagaimana telah saya tulis disini, meskipun jenisnya sudah beda, motor yang bener2 saya inginkan adalah naked bike, tapi ini sport berfairing….

Itu saja

NB: semoga harganya gak nyampe 28juta lah, biar ada kemunkinan beli….

 
60 Komentar

Ditulis oleh pada 15 Mei 2011 in goblog, motor, otomotif

 

Tag: , , ,

Michael si MegaPro 2006 bag.1: Doaku selalu terkabul…?

mencoba menuliskan sejarah si Michael, sebelum diganti, jika memang jadi…

Dulu, ketika saya masih SMA, saya meminta pada Ibu saya (karena kalo minta sesuatu diuharuskan ke Ibu, Bapak menyerahkan semuanya ma Ibu) untuk dibelikan motor. Tentu saja, Ibu tak langsung menyetujui, bahkan menjawab pun tidak. Padahal saya sudah melontarkan permintaan ini beberapa kali, tapi hampir selalu tidak dijawab, kalopun dijawab jawabnya pasti nanti ya…

Pada suatu sore yang cerah ketika saya sedang ngobrol ngalor ngidul bareng Ibu di depan rumah, dari kejauhan terdengar suara motor yang sudah kita hafal kalo itu adalah motornya mas Yun, tetangga kami sendiri. Yang membuat saya terkejut adalah ketika Ibu mendengar motor itu lewat depan rumah, Ibu ngomong sama saya

Ibu: Itu motornya mas Yun apa namanya?

Kangmase: Itu GL Pro, Bu! Ibu mau beliin saya?

Ibu: Tar kalo kamu dah kuliah…

Kangmase: beneran Bu?

Ibu: Bener! Tapi nanti kalo udah kuliah, makanya sekarang belajar….

dst…..

Intinya sore itu saya dijanjiin akan dibelikan GL Pro nanti kalo saya sudah masuk kuliah. Dan saya pun berdoa agar janji Ibu itu ditepati…

Dan begitu saya masuk kuliah, saya pun menagih janji Ibu untuk membelikan motor, tapi apa mau dikata Ibu berdalih kalo janjinya dulu adalah akan dibelikan motor kalo kuliahnya di Yogya atau Solo, sedangkan saya kuliah di Jakarta. Padahal saya gak inget kalo ada prasyarat itu pas denger janji Ibu, tapi ya sebagai anak berbakti saya tidak berani menuntut, padahal juga Ibu dan Bapak yang memaksa saya untuk memilih kuliah di Jakarta meskipun saya juga diterima kuliah di Yogya. Biar yang mbiayain lebih gampang kata Bapak karena kuliah di Jakarta ini juga gak bayar kok, cuma tinggal biaya hidup ma kos aja.

Cerita berlanjut ketika saya sudah lulus dan sudah punya penghasilan sendiri.

Hari itu tahun 2006, beberapa bulan setelah Gempa di Yogya, (dimana di rumah saya pun termasuk daerah yang terkena dampaknya, meskipun alhamdulillah tak terjadi kerusakan yang signifikan pada rumah saya), ketika saya sedang liburan di rumah, sepulang kantor Bapak menyampaikan kalo ada kredit motor murah yang diperuntukkan bagi PNS di DIY dari Honda dan bapak menawarkan pada saya kalo saya mau mengambil motor atau tidak. Awalnya saya tidak tertarik karena tempat kerja saya waktu itu belum jelas, masih dikatung2 sama pusat.

Namun, karena jika saya tidak ngambil dan di keluarga ini tidak ada yang mau ngambil ntu fasilitas kredit murah, maka seorang kawan bapak yang bukan PNS minta ijin kalo boleh akan dipake olehnya. Dan Bapak pun tidak berani menolaknya karena termasuk kawan dekatnya. disini Ibu saya menyarankan agar saya saja yang mengambil fasilitas tersebut karena kalo dipake orang lain ya gak nyamanlah kalo setiap bulan harus minta ganti uang setotrannya sama orang itu, karena kan angsuran ke dealernya langsung dipotong dari gaji bapak.

Dan saya pun mulai memikirkan motor apa yang akan saya ambil. Yang terlintas pertamakali tentu adalah si Tiger yang telah lama saya impikan. Namun, ternyata ada kendala, bahwa nilai motor yang mendapat fasilitas kredit murah hanyalah senilai harga Supra Fit waktu itu (sekitar 10jutaan), sehingga jika harga motor yang akan diambil lebih mahal dari harga Supra Fit, ya selisihnya harus dibayar di depan, alias cash sebagai DP.

Wah, masalah pun timbul, karena setelah melihat isi tabungan, nilainya ternyata hanya 8 juta, padahal kalo mau ngambil Tiger SW saja, dibutuhkan uang cash senilai 9,5juta. Lha sisanya mau pinjem siapa. Ada niatan untuk pinjem kakak, tapi gak enak kakak juga belum lama kerja. Lagian juga saya harus siap2 jika tiba-tiba saya harus berangkat ke daerah tugas saya yang bisa dipanggil sewaktu-waktu dan bisa dimana saja di wilayah Indonesia tercinta ini.

Dengan duit 8 juta ditangan, motor yang paling mungkin untuk kebeli tentunya Mega Pro, dan apalagi ketika Bapak menunjukkan brosurnya bahwa Mega Pro telah mengalami facelift dari Versi pertamanya menjadi lebih gagah, lebih mirip dengan Tiger saya pun luluh. Apalagi ketika hal ini saya konsultasikan dengan calon istri saya waktu itu, kalopun MegaPro tak masalah juga buatnya. Akhirnya saya pun mengambil Mega Pro SW dengan striping biru yang nantinya saya pa nggil sebagai Michael sebagai motor pertama saya yang saya beli dengan menyerahkan duit 7,5juta dan cicilan sebesar 345ribu perbulan selama 3 tahun.

si Michael….

Dari cerita pengalaman saya diatas, saya merasa yakin bahwa alasan saya membeli si Michael waktu itu adalah karena doa saya sendiri dulu, dimana ketika saya masih SMA saya berdoa agar bisa memiliki motor GL Pro, namun karena saat itu (2006) GL Pro sudah tidak diproduksi lagi, maka Allah SWT menunjukkan kuasanya dengan mengabulkan doa saya itu dengan menyulitkan keadaan saya untuk membeli Tiger motor impian dan menunda doa saya ketika SMA hingga akhirnya saya bisa membeli si Michael (Mega Pro 2006) yang merupakan versi terbaru GL Pro.

Yang jadi masalah saat ini adalah apakah saya akan terpaksa membeli Tiger saat ini ketika saya pengen mengganti si Michael karena dulu saya pernah memimpikan motor ini meskipun saya lupa apa saya pernah berdoa untuk mendapatkannya atau tidak. Apalagi, ada desakan dari istri untuk memilih motor ini daripada motor2 lain yang pernah saya sebutkan disini, disini dan disini. Tapi mungkin itu tidak akan terlalu menjadi masalah jika seiring waktu saya punya duit untuk beli motor (insyaAllah bulan Juni-Juli 2011) si Tiger telah berubah menjadi seperti saya sebutkan disini. so, sebaiknya AHM segera merenov si Tigerlah biar tak ada lagi tanggungan doa saya yang belum terkabul….

Itu saja!

NB: ganang bilang mungkin saja kalo saya beli yang lain, mungkin saat tua nanti saya bakalan beliin anak atau cucu saya sebuah motor Tiger ini….hmmm bisa jadi….

 
14 Komentar

Ditulis oleh pada 30 April 2011 in motor, Umum

 

Tag: , , , , ,

Komparasi Motor Sport dibawah 25 juta Bahgian 1

Oke. Dilatarbelakangi keinginan saya untuk mengganti si Michael dengan motor laki yang baru, saya pun berusaha membandingkan beberapa motor sport yang dipasarkan di Indonesia saat ini. Namun, perbandingan atau komparasi yang saya lakukan terbatas hanya pada motor sport yang harganya idbawah 25 juta, karena itulah anggaran yang dibolehkan oleh istri saya untuk membeli motor baru.

KOmparasi yanga kan saya lakukan adalah sangat akan bersifat subyektif. Semua berdasarkan kriteria yang saya inginkan untuk jadi tunggangan harian saya. Tapi tentu, semuanya harus dengan kriteria tertentu, diantaranya kriteria penampakan luar yang besar. hal ini disesuaikan dengan body saya yang sebarat 88 kilogram. Yang kedua, nyaman buat boncengan, karena setiap hari kerja saya boncengan ke kantor dengan istri tercinta. Yang ketiga, tentu kualitasnya harus diatas si Michael.

UNtuk yang belum tahu si Michael, ini dia gambarnya…

si Michael....

Dan beberapa motor pasaran yang memenuhi ketiga kriteria tersebut anatara lain Yamaha V-ixion, Honda New Mega Pro, Yamaha Byson, TVS Apache 160 RTR, Pulsar 180, Honda Tiger Revo, Pulsar 220 dan Yamaha New Scorpio Z. Trus kenapa motor sport yang lain (misalnya Pulsar 135 dan Suzuki Thunder tidak masuk hitungan? ya tentunya karena daya anggap tidak memenuhi ketiga kriteria tersebut.

Untuk bahgian pertama ini, saya ingin mengkomparasikan beberapa motor saja

1. Yamaha V-ixion

Dari berbagai sumber, motor ini memiliki banyak kelebihan dibanding motor lain di kelasnya. Dari teknologi injeksi (so makin irit), sasis deltabox, Sistem pendingin radiator dan 4 buah katup di kepala silinder, suspensi monosok, top speednya mpe 150an kpj dan lain sebagainya.

Tapi itu semua pendapat orang dan mungkin memang benar, tapi impresi saya pertama kali melihatnya adalah bahwa motor ini terlalu ramping. terlalu ramping maksudnya terlalu ramping untuk ukuran motor sport tanpa fairing sehingga terasa kurang gagah. dan akan terlihat kecil apabila saya yang mengendarainya, dan saya tidak suka itu.

Mungkin akan menjadi lain kalo yang saya lihat biasanya di jalan adalah yang pernah disebut akhir tahun kemarin sebagai Yamaha V-ixion SE (Special Edition) yang kelihatannya lebih kekar, meskipun katanya cuma ada tambahan pada sektor fender depan, penambahan shroud tanki plus engine guard, spatbor kolong,  kondom tanki, serta penutup radiator.

2. Homda New Mega Pro

Oke, melihat tampilan saya sempat tertarik banget, apalagi kalo dilihat dari depan, saya suka banget dengan headlamp dan shroudnya. Apalagi segala fiturnya sudah jauh lebih baik dari pada si Michael.

Yang jadi masalah hanya satu, namanya. Kenapa juga musti pake nama Mega Pro. Mungkin dari sisi AHM nama yang sama berarti akan memudahkan marketingnya, tapi bagi saya yang ingin mengganti Mega Pro saya, ya nggaklah kalo mengganti Mega Pro dengan Mega Pro lagi. Mau beda jeroannya kek kalo namanya sama ya ngrasanya gak beda, gak ada peningkatan gitu rasa di hatiku. jangan bilang apalah arti sebuah nama, karena bagi saya nama itu penting.

3. Yamaha Byson

Nah ini dia, yang sempet saya ajukan ke istri saya untuk menggantikan si Michael. Sudah bodinya gedhe, gayanya mantep, velg dan bannya lebar serta tubeless, monoshok, dan sebagainya membuat saya ngiler. dan bahkan saya jadi suka nulis tentang motor ya gara-gara tertarik dengan motor ini.

Sudah bebrapa hari sejak saya ajukan tpt motor ni ke istri saya, ndak disetujui juga, belum pernah liat fisiknya langsung katanya. nah, pas hari saya mo ngajak istri ke dealer(hari Minggu) eh lha kok dealernya dah tutup, ya wis lain hari wis.

nah, sambil browsing nyari info, lha kok ketemu komentar seseorang yang bilang kalo jok boncengernya kecil, gak nyaman buat diboncengin istri saya yang suka bonceng miring. setelah dipikir saya pun jadi ragu. Apalagi pas istri ngliat sendiri tu montor di jalan, komentarnya langsung jelek ah, apalagi lampu belakangnya kok kayak bebek. Jleb, gak jadi wis, daripada jadi ribut gara-gara montor.

Terus, demam motor sport pun membawa saya untuk mencari motor lain yang kebetulan sedang marak-maraknya berita tentang motor dari India, apalagi di kantor lama ada pegawai yang make pulsar 200 kok terlihat gagah gitu…

bersambung…

NB: ganang bilang kok bersambung, kayak sinetron aja?

 
36 Komentar

Ditulis oleh pada 15 April 2011 in goblog, motor, Umum

 

Tag: , , ,