RSS

Arsip Tag: jalan

Riders (Pembalap) ndlosor sendiri, kalo bikers ndlosor barengan?

alm. simoncelli jatuh sendirian

Barusan dapet kabar dari tetangga kalo tukang sayur yang biasa lewat depan rumah ketabrak (entah oleh mobil atu motor) dan saat ini kondisinya kritis. Beberapa ibu-ibu pelanggannya pun datang menengoknya, tapi istri saya gak ikut, selain karena emang jarang beli ke bapaknya itu, istri saya juga gak tahu kabar tersebut…

Nah, kabar itu mengingatkan saya dengan lamunan saya ketika tadi saya pulang dari kantor. Yup, selama di jalan pulang, saya ngelamun sambil tetap naik motor, sampai-sampai saya kagey pas nyadar kok sudah deket rumah…

gini nih yang sering terjadi

Oke, lamunan saya tadi isinya sebuah pernyataan dan pertanyaan. Riders, maksud saya pembalap yang biasa mbalap di sirkuit, seringnya kan jatuh karena ndlosor sendiri, ya kurang sip dalam memacu motornya lah, sedikit sekali yang jatuh karena senggolan dengan pembalap lain. Nah, kalo ngeliat di jalanan, kok lebih sering para bikers, maksudnya pengendara motor, yang jatuh tu karena senggolan, jarang sekali yang jatuh sendirian…

yang jarang terjadi

Nah, beberapa pemikiran pun terlintas…

1. Para bikers lebih mahir memacu motor daripada riders. Ini tentu jelas salah. Tapi wajarlah, wong ini pemikiran pas ngelamun di jalan je….

2. Para Bikers itu gampang tergoda, sehingga mengurangi konsentrasinya berkendara. BIsa karena mikirin kerjaan di kantor, masalah dengan keluarga di rumah, atau tak sengaja melihat sesuatu yang menarik macam moge yang dipinginin, makanan yang disukai atau cewek cantik nan aduhai…

terlihat 2 motor terlibat tabrakan

3. Para Bikers itu kurang peduli sekitar, jadi biarpun di depannya ada motor lain ya dihajar aja, jadinya senggolan atau malah nabarak, so jatuh deh….

4. Ada pengganggu menghadang, macam mobil yang tiba-tiba menghadang, atau tukang jualan mie ayam yang lagi dorong gerobak, atau pejalan kaki yang nyebrang sembarangan….

5. Bikersnya lagi ngelamunin kenapa bikers tu kalo ndlosor jarang barengan….nah ini maksudnya ya saya tadi, so jangan ditiru….

makanya jangan suka ngelamun! hehehe

Sekian. Itu saja!

NB: lama gak jumpa ganang, kemana ya dia sekarang?

* semua gambar dari google

 
5 Komentar

Ditulis oleh pada 10 Januari 2012 in cerita, goblog, motor

 

Tag: , , , , , , , , , ,

Silakan mendahului tapi jangan menutup jalan!

Seringkali, saat jalanan macet, ada aja orang yang seperti ini. Mendahului motor di depannya hanya untuk kemudian berhenti, sehingga tentu saja menutup jalan. Apalagi saat macet, ternyata ada saja orang kayak gini, berusaha maju dengan mendahului seorang demi seorang. Ya, tentu saja, saat macet selalu saja menutup jalan bagi orang yang didahuluinya.

wong lagi macet gini lho....

Eneg ngeliatnya, rasanya mangkel banget, didahului tapi sekedar mo nutup jalan kita. Ya, kalo mo mendahului itu ya langsung kenceng wuss gitu…. Lha ini, dah tahu macet, semua kendaraan juga cuma berjalan pelan, kok didahuluin lalu ditutup jalannya, Karepe piye tho?

Oke, mungkin emang lagi terburu-buru, tapi kan yo lebih bagus kalo brangkatnya yang duluan, bukannya ngebut dan membahayakan orang lain. Gimana kalo yang belakang gak siap lalu nyruduk? pasti marah-marah juga tho?

Jadi inget kejadian kamis kemarin pas mo makan siang lewat Jl Suryo, Jaksel ada bapak-bapak naek motor (gak merhatiin motornya apa, yg jelas bebek) mo mendahului motor di depannya, tapi nyenggol jaket pengendara motor yang mo didahuluinya, so si bapak jatuh deh….saat itu dia gak kenceng sih, tapi helmnya sempat terlepas, pelipisnya berdarah dan handphone di tangan kirinya terlempar…. dah gitu, begitu bangun malah marah-marah sama pengendara motor yang mo dia duluin… kami pun sempat berhenti, dan teman saya yang lagi nyetir ngomong sama kerumunan, kalo yang nyenggol tu bapak yang jatuh, bukan disenggol, wong jelas terlihat dari mobil kami yang memang di belakang mereka saat kejadian itu…

Nah, saya gak habis fikir, dah salah eh marah duluan…. kalo sama mobil sih masih sering terlihat, lha ini sesama biker, mbok ya saling menghormati….

Itu saja!

NB: Nyari Lamb shank di Andakar, eh kehabisan……..

 

 
10 Komentar

Ditulis oleh pada 31 Desember 2011 in cerita, motor

 

Tag: , ,

Kangen kemacetan Jakarta

Tulisan ini seharusnya ditulis beberapa saat setelah Lebaran kemarin, namun karena kesibukan di kantor baru berhasil ditrulis sekarang.

Alkisah sebagai orang kampung yang terpaksa hidup di ibukota, maka setiap menjelang lebaran pun pulang kampung. Yup, lebaran kemarin saya mudik ke rumah orangtua selama seminggu dan seminggu kemudian ke rumah mertua. Dua minggu di daerah, dengan jalanan yang masih lancar bin lengang karena memang penduduknya belum seberapa jika dibanding Jakarta, nyatanya begitu terasa menyenangkan….

Ketika harus balik ke ibukita karena jatah cuti dah habis, rasanya kok males banget, tapi begitu nyampe rumah di pinggiran ibukota rasanya nyaman juga, mungkin karena udah rumah atas nama istri jadi dah ngerasa rumah sendiri…

Begitu harus masuk ke kantor rasanya bersemangat, dan bahkan ketika saya harus merasakan kemacetan Jakarta, saya merasa senang, kangen dengan adegan-adegan aneh di jalan raya di antara mobil-motor yang macet di jalanan. Ada aroma menyenangkan melihat segala sesuatu itu… Mandegnya motor di belakang metromini, selap-selipnya pengendara matic alay, saling srobot jalan sempit, pokoknya segala hal dalam kemacetan membuat kesenangan tersendiri di hati saya… Sepertinya ada sisi lain diri saya yang sangat menikmatinya…

Namun, itu semua hanya saya rasakan ketika saya baru beberapa hari di Jakarta setelah 2 minggu mudik ke kampung. Saat ini, saya sudah merasa muak lagi dengan kemacetan yang ada ketika berangkat dan pulang kantor. Sering saya terpaksa masuk gang-gang kecil mencari jalur alternatif hanya untuk menghindari srobot sana -srobot sini di antara mobil-mobil.

Istri yang sedang hamil besar sebenarnya gak merasa nyaman ketika membonceng ke kantor jika harus lewat jalan dan gang-gang kecil karena disitu biasanya banyak polisi kurang kerjaan yang rebahan di tengah jalan. Terpaksa jalan motor harus pelan-pelan, sehingga waktu tempuh pun makin panjang….

Yang tidak habis pikir adalah bagaimana bisa dulu ketika selesai cuti kok bisa-bisanya saya merasa kangen dan senang dengan kemacetan, apa yang salah dengan diri saya?

Itu saja.

NB: ganang udah gak merasa heran lha wong katanya kesukaan saya dengan serial killer aja itu udah aneh je…

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada 26 November 2011 in goblog, otomotif

 

Tag: , ,

Motor pilih lebar jalan 3 meter daripada 4 meter!

Nah, jika pengendara motor disuruh milih antara lebar jalan 3 meter atau 4 meter, maka saya yakin pengendara motor tersebut akan lebih memilih lebar jalan 3 meter.

Kenapa? bukannya jalan makin lebar makin lapang jalannya? makin bebas mengendarai motornya gitu?

Ya, benar. Tapi kalo jalan itu juga harus dipake oleh lewat mobil, maka jalan 3 meter akan lebih menguntungkan. Ini alasannya:

  • jalan 3 meter berarti satu lajur mobil dan satu lajur untuk motor. kalo 4 meter berarti bakal dipake untuk 2 lajur mobil. begitu yang sering terjadi di negeri ini,
  • 3 meterĀ  berarti satu jalur dari arah ntu motor dan satu jalur dari arah berlawanan, dan mobil harusnya tahu diri dan hanya diperbolehkan melalui satu jalur saja, karena kalo sampai simpangan gak bakal bisa keluar kecuali salah satu mundur…
  • 3 meter berarti masih bisa lewat meski ada mobil diparkir atau orang berjalan di kiri maupun di kanan
  • 3 meter berarti pengendara mobil gak akan berfikir untuk mendahului mobil lain di depannya, jadi bisa teratur lurus saja dengan mobil di depannya.
  • 3 meter berarti bisa simpangan dengan motor lain dengan mudah dan tetep bisa simpangan dengan mobil dari arah berlawanan
  • 4 meter berarti terjebak di belakang mobil karena dua lajur dipake semua atau dipake mobil dari dua arah secara bersamaan. Jadi gak ngedului ntu mobil.

Nah, mungkin ini tidak selalu menggambarkan pendapat para pengendara motor kesemuanya, tapi minimal sesuai dengan pendapat saya yang juga pengendara motor.

Itu saja.

NB: kalo ada truk masuk, ya tetep bakalan susah sih dari depan maupun belakang….

 
16 Komentar

Ditulis oleh pada 1 Juni 2011 in otomotif, Umum

 

Tag: , ,