RSS

Arsip Tag: kredit motor

Komparasi Motor Sport dibawah 25 juta Bahgian 2

melanjutkan tulisan saya sebelumnya disini, saya akan kembali membandingkan bebrapa motor sport yang sempat saya lirik untuk menggantikan si Michael. Langsung saja, berikut ulasan saya:

4. TVS Apache 160 RTR

sebenarnya saya sudah lama tahu keberadaan motor ini, tapi karena baru sekali dua kali liat dijalan, jadi gak sempat memperhatikan. Saya baru tertarik dengan si Apache ini ketika kemarin liat-liat aja pas sudah timbul keinginan untuk ganti si Michael, itu hanya sekilas sampai melihat gambar-gambar freestyle di ni mongtor.

Tapi niatan untuk meminang ni mongtor tetap saja tidak ada, entah kenapa tapi yang jelas karna saya gak sempat niat ya gak saya omongkan ke istri. Ada cukup keraguan dihati jika memang ingin meminangnya. Oke, kulaitas saya percaya dengan tulisan-tulisan di internet. 3S ya jelas kalah dengan pabrikan Jepang, dan bahkan saya masih merasa kalo TVS masih kalah dengan Bajaj soal 3S meski pabriknya sudah ada disini.

Soal motornya sendiri, entah apa ada saja yang mengganjal, rasanya jika yang dipasarkan di Indonesia adalah yang 180 RTR-ABS mungkin lirikan saya pada ni montor akan mampu membuat saya menyampaikan ide ttg motor ni kepada istri.

5. Bajaj Pulsar Series

Untuk Bajaj Pulsar saya membaginya menjadi 3, yaitu Pulsar 180, 135 dan yang baru Pulsar 220.

a. Pulsar 180

Tertarik dengan motor ni karena harganya, tentunya setelah diturunkan menjadi 15,7 juta saja. Dengan kulaitas yang mumpuni harga segitu rasanya murah. Dan tentunya kualitasnya lebih baik dari si Michael, karena cc lebih besar, tenaga lebih besar, pokoknya nilainya lumayanlah.

Hanya sayangnya menurut bebrapa blog yang saya baca, motor ni lebih mengejar top speed, padahal saya gak terlalu butuh itu, saya lebih butuh motor yang gampang selap selip di kemacetan, yang tenaganya besar di bawah dan menengah, tak terlalu butuh diatas. Kalo soal top speed, paling saya make juga maksimal 100 kpj, ngapain juga nyari motor yang banter…

b. Pulsar 135 LS

Katanya, kalo nyari motor buat selap selip ya motor ini, mantep tenaganya dibawah, gampanglah ditekuk kiri kanan. Tapi begitu liat, lha kok kecil banget yak, dari belakang juga gak begitu kentara kalo motor laki. Belum sempet nanya aja, istri udah bilang gak suka banget, padahal cuman ngeliat di jalan. gak sempet nanya kenapa.

c. Pulsar 220

Nah, montor yang baru bebrapa bulan nongol ini cukup membuat saya sangat tertarik, meskipun ada juga yang kurang saya sukai. Double disc brake, ban lumayan lebar, ccnya gedhe, teknologi dts-i, gak pake starter manual, top speed tinggi (gak terlalu penting kalo ini), tampilan gedhe, handling katanya nyaman, dan harganya bisa dibilang murah, pokoke dah masuk kategori jos lah…

Yang krangnya adalah 3S masih lumayan jauh (tapi gakpapalah), half fairingnya gak suka, dan istri gak suka suara knalpot nya, termasuk semua seri bajaj, kurang gahar katanya….. bingung istri mo nyari motor apaan sih buat saya….

Oya, katanya(belum nyobain, karna gak tahu dealer terdekat di sekitar rumah sekitar Bintaro sektor 5) joknya tinggi banget….meski saya sudah lumayan tinggi, 173 kok ya tetep minder ya,…. Dan satu lagi, beratnya itu lho, mpe 150kg, kok makin minder aja, apalagi katanya tenaganya lebih diatas, jadi kalo macet kayaknya bakal kecapekan sendiri, lha wong bawa Tiger yang beratnya 136 aja udah kecapekan kalo macet je….

Oke, karena baru saja mbahas Tiger sekilas, selanjutnya saya akan bahas deh….tapi di bahgian selanjutnya… alias bersambung dulu….

Tar saya jadi beli yang mana, ya belum jelas, belum diputuskan,….buktinya…..sampai sekarang belum beli tuh… malah gara2 bikin pompa air baru ngalamat gak jadi beli motor, lha wong anggarannya berkurang lumayan besar je….

NB: ganang gak pernah nganggarin buat apa-apa, yang ada ya dipake, …………….. pantesan gitu-gitu saja hidupnya

 
41 Komentar

Ditulis oleh pada 21 April 2011 in goblog, motor, Umum

 

Tag: , , , , , , ,

Kredit motor di kampung lebih murah daripada di Jabodetabek!

Kali ini saya cuma mo bagi pengalaman aja, tentang kredit motor saya yang lalu-lalu dibanding niatan saya untuk kredit motor saat ini di daerah Tangerang Selatan. Oya, ini semua cuma sekedar share pengalaman doang lho, bukan ngiklanin produk ATPM.

2006 saya kredit Mega Pro melalui lembaga leasing F di Jawa Tengah yang waktu itu harganya sekitar 17,5 juta dengan uang muka 7,5juta, maka cicilan setiap bulannya 345ribu selama 3 tahun. Ni kredit paling murah yang pernah saya bayar.

Hitungannya : 7.500.000 + (345.000 x 36) = 19.920.000

2007 mertua saya kredit motor melalui lembaga leasing F di Jawa Timur, Supra X 125 SW yang harganya sekitar 14 juta dengan uang muka 2,5 juta , maka cicilan per bulannya sebesar 455ribu selama 3 tahun. Ni lebih mahal daripada yang kredit Megapro di Jateng.

Hitungannya: 2.500.000 + (455.000 x 36) = 18.880.000

yang dibeli selalu yang warna merah

Oke, yang jadi pembanding paling jelas adalah ketika kemarin Januari 2011 istri saya kredit Supra X 125 SW melalui lembaga leasing F dengan atas nama mertua di jawa Timur yang harganya 14,5 juta dengan uang muka 2,5 juta cicilan per bulannya adalah 480ribu selama 3 tahun, Sebelum memutuskan kredit dirumah(Jatim) saya sempat membandingkan cicilan kredit ini dengan cicilan kredit dari dealer-dealer di sekitar rumah di daerah Pondok Aren Tangerang Selatan yang juga memakai lembaga leasing F. Sebagai pembanding saja, untuk Supra X 125 SW dengan uang muka 2 juta(di dealer sebelah rumah DP maksimal 2 juta) cicilan perbulannya mencapai 567ribu selama 35 bulan. Apa selisihnya ndak banyak itu???

Hitungan perbandingannya kayak gini:

di Jatim: 2.500.000 + (480.000 x 36) = 19.780.000

di Tangsel: 2.000.000 + (567.000 x 35) = 21.845.000

dan ketika di kantor daerah jakarta Selatan ada salah seorang temen juga akan kredit motor Supra X 125 SW, dengan DP 2,5 juta cicilan per bulannya adalah 570ribu selama 33 bulan.

Hitungannya::2.500.000 + (570.000 x 33) = 21.310.000

Dari hitung-hitungan ngasal diatas saja sudah jelas bahwa kredit yang paling murah ya Megapro 2006 saya diatas yang dikreditkan di Jawa Tengah, sedangkan kredit paling mahal ya di dealer dekat rumah saya di daerah Pondok Aren Tangerang Selatan.

Oya, data diatas adalah data saya pas kredit dan pas nyari info kredit motor, jika harga dan cicilan telah berubah ya saya kurang tahu. Tapi kalopun sudah berubah, gak akan jauh dari angka-angka itu kok…saya yakin.

Akhirnya, sampeyan mo kredit motor dimana? di Kampung apa di Jabodetabek?

Itu saja.

NB: kalo kredit di kampung resikonya STNK bakal atsa nama orang lain, bakal bayar biaya kirim kalo mo dipake di Jabodetabek(kemarin kirim dari Jatim 300ribu mpe Tangsel), tapi untungnya kalo mo jual lagi ntu motor ya bisa dikirim ke kampung dan harganya make harga yang berlaku di kampung yang kenyataannya jauh lebih tinggi(kalo ni dah jelas pada ngerti).

 
20 Komentar

Ditulis oleh pada 6 April 2011 in goblog, motor, otomotif, Umum

 

Tag: , , ,

Beli motor bekas atau tarikan dealer?

setelah memposting tulisan saya kemarin di wall facebook saya, seorang kawan ngasih tanggepan supaya saya beli motornya beli yang tarikan dealer saja, beli motor yg disita krn pemiliknya gagal bayar. katanya menurut dia, harga akan menjadi jauh lebih murah. Pengalaman dia beli motor yg umurnya baru 3 bulan,harganya lbh murah 4jt dr harga baru.kondisinya kinclong spt baru.

ada yang tarikan dealer gak yah?

Oke, mendengar itu, saya sempat tertarik, tapi pengalaman saya kenal bebrapa orang(agak nakal sih orangnya) yang cerita kalo dia gagal bayar kredit motornya, dan apa yg dilakukannya? sparepartnya diganti milik motor bekas yg sudah lawas bin jelek atau malah produk-produk gak jelas sebelum disita, so jadi mikir-mikir juga….

Nah, kalo kayak gini apa ya gak mending beli motor yang sekalian tahu ntu motor bekas saja sekalian?

Namun, beli motor bekas pun sebenarnya banyak juga resikonya, apalagi kalo kita gak ngerti mesin dan karakteristik motor, bisa-bisa dikibulin si penjual. Secara tampilan fisik, motor bisa saja terlihat bagus, daleman(mesin)nya siapa tahu…

apalagi saya, yang gak ngerti mesin sama sekali, punya motor mah yang penting enak dipake, gak boros, dan tampilannya bagus…lha kalo kondisi mesin cuman diakali si penjual supaya dalam jangka waktu dekat enak dipake padahal setelah dipake beberapa waktu bakal hancur..kan bisa berabe…

Oke, dalam beli motor bekas ataupun motor tarikan dealer sebenarnya kita memang harus jeli. sebaiknya yang beli ngerti mesin dan karakteristik asli ntu motor, kalo gak ya mungkin bisa ngikutin cara-cara saya nih…

1. buat beli motor bekas dari orang lain gak dikenal, sebaiknya bawa temen/sodara yang ngerti mesin dan karakteristik motor yang mo dibeli. liat juga tampilannya, sesuaikan dengan tahun keluarnya dan harga…

2. cari penjual motor sitaan yg terpercaya. dalam kasus teman saya diatas yang beli motor di bandung dia beli dariĀ  spesialis penjual motor sitaan.yg jual motor yang umurnya msh muda.surat2 lengkap,termasuk fotocopy KTP pemilik awal, dan dia hanya ambil motor yg semua onderdilnya msh orisinil.

3. atau sekalian beli dari temen aja, biar bisa minta pertanggungjawaban kalo ada masalah dengan ntu motor…trus sebelum dibayar test ride ntu motor, kalo boleh mah sekalian dicoba buat harian selama seminggu gitu, hehehe…

barunya aja gak ada disini...

nah, kalo ketiga cara diatas mah cuma cara-cara dari temen saya dan cara yang sempat terlintas dipikiran saya. kalo sampeyan ada cara lain, monggo ditambahkan…cuman yang saya sayangkan seringnya ketiga cara ini mengharuskan pembeli untuk membayar secara cash, meski harganya memang lebih murah dari motor baru, tapi kalo nungguin punya cash sebanyak harga motor mah bakal lama…

kalau menurut sampeyan, sebaiknya gimana ya? beli motor bekas temen, motor bekas orang siapa gak kenal atau motor sitaan dealer?

Itu saja

Nb: ganang nawarin motornya murah banget, tapi sayang mesinnya udah gak ada, entah kenapa, ndak mau nanyanya….

 
42 Komentar

Ditulis oleh pada 5 April 2011 in goblog, motor

 

Tag: , , ,

Beli Motor: Leasing atau Pinjem uang ke Bank?

Gara-gara membaca tulisan ini yang mereview tulisan ini yang berisi jawaban atas tulisan ini, saya jadi inget pernah pengen nulis masalah leasing dan kredit ke bank.

Setelah berfikir untuk mengganti motor (walau sampai sekarang belum keturutan), saya mencari informasi bagaimana sebaiknya saya membeli motor tersebut, apakah dengan kredit/leasing atau secara cash. setelah mengingat pengalaman masa lalu 2 kali leasing motor dan merasa bahwa bunga yang dikenakan atas leasing itu sangat tinggi, saya merasa ditipu atau boleh dibilanglah sebagai dibodohi agar cocok dengan tulisan ini.

pengen....

dari situ, saya putuskan untuk membeli motor secara cash, dengan asumsi tak akan merasa dibodohi lagi. tapi kalo beli cash duitnya darimana, wong saya dan istri adalah tipe orang yang gak bisa nabung je…so, dipilihlah usaha pinjem duit ke ortu atau sodara…dan ternyata keadaan di kampung juga lagi bokek, malah punya utang katanya. so alternatif terakhir ya pinjem ke bank, tapi gimana dengan bunganya? apa gak sama saja dengan leasing di lembaga leasing.

Oke, setelah dibandingkan antara leasing dengan pinjem uang ke bank didapat kesimpulan bahwa dalam kondisi saya sebagai karyawan yang menggunakan motor untuk ke kantor setiap hari(demi mencari nafkah), pinjem ke bank ternyata lebih menguntungkan. lho kenapa?

secara jumlah cicilan sebagai pembanding saja, cicilan untuk motor dengan harga Rp 15 juta dan DP Rp.500 ribu dan masa cicilan 35 kali, cicilannya ternyata lebih besar Rp100 ribu jika dibandingkandengan cicilan atas pinjaman ke bank dengan jumlah yang sama Rp 15 juta selama 3 tahun (bunga 18,75%).

Lha kan kalo leasing ada asuransi atas motornya dan pinjem di bank kan juga ada biasa administrasinya?

twister sip dah!

Setahu saya asurasnsi motor per tahun hanya Rp500 ribu per tahun, dan biaya administrasi pinjaman senilai 15 juta juga cuma sekitar 500 ribu hingga 1 juta (anggap 800ribu).

so, itung-tungan perbandingannya dengan kondisi sama adalah seperti ini:

kerugian leasing: 35 x 100.000 + 500.000 = 4.000.000

kerugian pinjem ke bank: (500.000 x 3 tahun) + 800.000 = 2.300.000 (updated, kemarin salah itung)

dari itung-itungan ini dapat dilihat bahwa kerugian leasing di lembaga leasing lebih besar dari pada pinjem duit ke bank trus beli motor secara cash.

tapi kan kredit motor mudah kalo kita karyawan?

ndak selalu juga. karyawan emang lebih mudah karena ada slip gaji yang jelas penghasilan tiap bulannya, tapi bukankah yang kredit motor lewat lembaga leasing juga kebanyakan karyawan? lagipula bukan karyawan pun bisa pinjem duit ke bank, ya pakai jaminan tanah/rumah atau usahanya dong! gak punya juga? ya jangan beli motor baru! yang second aja sesuai duit di kantong!

asemiks....mantep banget

Oya, sebagai tambahan renungan, kalo bunga bank aja 18,75%, trus berapa ya kira-kira bunga atas leasing motor yang cicilannya aja jauh lebih mahal…

Oya lagi, sepertinya pembodohan yang dilakukan lembaga leasing dan terjadi sama saya tidak bisa dikategorikan pembodohan otomotif, tapi lebih pada pembodohan ekonomi atau pembodohan keuangan.

Itu saja!

NB: ganang nanya jadinya saya mo ganti motor apa? dan saya pun masih bingung njawabnya…

 
59 Komentar

Ditulis oleh pada 1 April 2011 in goblog, motor, otomotif, Umum

 

Tag: , , , , , ,