RSS

Arsip Tag: bekerja

Udah seminggu saya riding pake sendal jepit!

ini namanya sandal jepit, dah tahu belum? hehehe

Udah seminggu ini ketika saya riding ke kantor saya gak pake sepatu. Saya cuma mengenakan sebuah sandal jepit warna item untuk keperluan perjalanan bolaak balik kantor yang memakan waktu sekitar 45menit sekali jalan.

Lha kenapa saya gak pake sepatu?

ini dia sebabnya:

Ya, hari jumat tanggal 3 Juni kemarin, kuku jempol kaki kiri saya resami dicabut oleh dokter. hal ini karena sudah sekian lama kuku jempol ini membuat saya tersiksa jika memakai sepatu. YUp, kuku jempol saya resmi nyubles daging di bawah kuku. Dan rasanya sakit jika kesenggol, wong kena air aja linu je…

So, hari Jumat pagi tanggal 3 Juni kemarin saya beranikan ke klinik dekat rumah buat nyabut ntu kuku. dan meski sudah dibius, rasanya sakit juga pas dicabutnyah.

Hmmmm….karena masih sakit dan kata dokter gak boleh kesenggol dulu ya saya pun terpaksa riding gak pake sepatu, apalagi emang lagi diperban ntu jempolnya otomatis sepatunya gak cukup, wong sendal jepitnya aja gak nyaman makenya.

Dan kini, ketika perbannya udah dicabut, saya juga masih belum yakin bakal make sepatu buat riding, soalnya kata dokter juga disuruh ganti sepatu yang depannya lebih gedhe biar ntu kuku kalo tumbuh gak nyubles daging lagi.

Itu saja!

NB: kuku jempol kaki saya sebelum ini juga udah pernah lepas semua, gara2 keinjek orang pake sepatu, tapi dulu berani nyabut sendiri, tapi sekarang kok takut jadi harus dibawa ke dokter deh….

 
22 Komentar

Ditulis oleh pada 12 Juni 2011 inci goblog, otomotif, Umum

 

Tag: , , ,

Ngapain Ngudurin Top Speed motor, wong cuma dipake harian

Bicara tentang suatu produk motor baru, semua orang pasti akan menanyakan top speed ntu mongtor. Lalu akan dibandingkan dengan produk motor dari pabrikan lain, lebih kenceng atau tidak. Masih kurang puas, njajalin test ride trus digeber sekenceng-kencengnya.

Ketika dah tahu top speednya pun, masih juga ngerasa perlu untuk membandingkan data top speed yang diperoleh dengan top speed motor dari pabrikan lain. caranya pun gak melulu membandingkan hasil pembacaan di masing-masing speedometer, tapi harus diukur dengan alat yang sama, yaitu dengan GPS.

Masih kurang puas juga, ya diadu berbarengan. si A make motor X, si B make motor Y balapan di sirkuit.

Takut ada perbedaan kemampuan si rider A dan B, pengetesan pun dilakukan satu orang dengan alat GPS yang sama. Dicoba diulangi berulang kali. Data tertinggi dianggep top speednya.

Yang gak berani ngetest balap mpe top speed nyari datanya di youtube, berharap ada orang nekad yang ngebut sambil ngrekam hasil pembacaan speedometer. Lagipula, adanya video menunjukkan bahwa top speed yang dicapai bukan boongan, tapi emang berdasarkan data. Kalo gak ada pic/video berarti hoax belaka, begitu pepatahnya.

Namun, sebenarnya penting gak sih pencapaian top speed motor tersebut bagi semua pengendara motor?

Mungkin bagi sebagian orang yang suka ngebut iya,lha wong kalo motornya cepet bisa nggaya kok pada pengendara motor lain. Padahal dengan motor yang sama pun, top speed yang bisa dicapai setiap orang berbeda. Wong dalam balapan di sirkuit saja, motornya sama plek (jenis termasuk settingannya) hasilnya pasti beda je. Semua kan tergantung yang make.

Sedangkan bagi kebanyakan pengendara motor ya jelas tidak. Wong orang yang beli motor itu kebanyakan kan karena butuh alat transportasi, bukan alat buat ngguaya alias ngebut. Motor ini hanya dipake buat keperluan sehari-hari, pergi pulang kantor atau sekolah atau ke manapun demi nyari penghidupan. Lha, kalo buat orang2 itu, apa perlu sekiranya nyampe top speed motornya?

Saya rasa sih gak perlu. Yang penting ya tahu dirilah, tahu kemampuan mbawa motor dan tahu kemampuan motor. Kalo memang motor mo dipake sehari-hari nganter dagangan ke pasar, ya gak usah berpikir bakal dipacu mpe 120km per jam tho yo!

Ya, memang tidak bisa dipungkiri kalo tahu kemampuan motor itu penting. Khususnya sebelum beli. Kalo emang motor yang mo dibeli itu bakal dipake buat dikendarai jarak jauh, ya tentunya butuh motor yang lebih kenceng daripada yang cuma dipake ke pasar yang jaraknya 500meter. Apalagi buat orang yang gak suka berada lama-lama di jalan, motor kenceng bolehlah.

Yang jelas gak penting itu ya ngudurin (asal kata “udur” bahasa Jawa, entah terjemahan pasnya apa) top speed motor X dengan motor Y. Gak enak aja, mempermasalahkan kemampuan motor padahal dipakainya cuma buat pergi pulang kantor yang jaraknya cuma 15km (kasus saya, red). Mbok ya ngudurin yang lainnya, kayak handlingnya enak gak, perawatannya susah apa enggak, konsumsi bensinnya irit gak, atau sparepartnya mahal atau murah.

kalo ngejar top speed jangan sampe kayak gini ya!

Rasa-rasanya mbahas itu semua lebih penting buat orang yang makai motor untuk keperluan sehari-hari aja. ya maksudnya, bukan pembalap gak usah lah ngudurin top speed. gak penting!

Itu saja!

NB: dulu saya juga suka geber motor ampe nyali saya sendiri yang ciut, sekarang mo dikasih motor kenceng pun juga gak bakal dipacu jauh2 dari angka 100kpj….

 
32 Komentar

Ditulis oleh pada 9 Juni 2011 inci goblog, otomotif, Umum

 

Tag: ,

Keuntungan Finansial dan Psikologis dengan Make motor buat ke Kantor

si Michael....

Mo mencoba ngitung2 biaya ke kantor kalo naik motor dibandingin kalo naik bis jemputan.

Saya selama ini ke kantor naik motor boncengan ma istri karena memang searah, bahkan perjalanan ke kantor bisa ngelewatin kantor istri, tinggal belok dikit paling 500an meter.

Berangkat dari rumah jam 06.15, maksimal jam 06.25, nyampe kantor paling cepet 07.05, paling telat 07.20.

setelah ngitung speedometer si Michael, jarak rumah -kantor cuma 15km-an, dan ngeliat pengalaman kemarin, seminggu paling ngisi 6 liter doang, ni kalo sabtu minggu gak jalan jauh-jauh. dengan asumsi make Premium, maka seminggu paling habis 30ribu, sebulan 120ribu. ditambah istri pagi masih sempet masak kalo anak gak rewel, jadi buat sarapan bisa bawa dari rumah. luamyan bisa ngirit lah…

Kalo berdua naik jemputan, saya harus berangkat jam 05.45, istri berangkat jam 05.55, so tentunya istri gak sempet masak, soale kalopun masak gak sempet juga bikin bekal buat saya. dan biasanya saya jadi terburu-buru kalo nyempetin nunggu masakan istri siap…So harus sarapan di kantor, nih biaya lagi.

Selain itu, biaya bis jemputan, meski lumayan murah, jemputan saya cuma 100ribu perbulan, jemputan istri 200ribu per bulan. so, kalo cuma ngeliat biaya jemputan dan biaya bensin motor ya gak terlalu material, cuma 180ribu. itupun saya gak capek naik motor.

Tapi, kalo mo dihitung dari uang saku perbulan, naik bis jemputan tentunya butuh tambahan, diantaranya biaya sarapan, biaya ngemil dan minum selama di bis, biaya entertainment (dengerin musik selama di bis), dsb.

Apalagi, kalopun naik bis, biaya psikologisnya juga tinggi, jam 5 sore harus buru2 antri buat absen biar gak ketinggalan, nyampe rumah bakalan lebih malam karena macet so gak bisa maen lama-lama dengan anak karena dah harus segera tidur, apalagi kalo pagi anak belum bangun, dan juga bakalan jadi jarang makan masakan istri, dsb. Dan itulah yang saya tidak mau

So, dengan berbagai pertimbangan diatas, saya tetep memilih naik motor….

 
14 Komentar

Ditulis oleh pada 27 Mei 2011 inci goblog, Umum

 

Tag: , ,

Dulu ngeluh, sekarang yang bikin! serta Piaggio Zip dan New Scorpio Z

Oke, dua judul yang saya sambung diatas sebenarnya tidak salaing berhubungan, tapi ya karna lagi pengen nulis begini ya ditulislah…

Yang pertama tentang pekerjaan. Dulu, ketika sedang di kantor atau di kampus, saya selalu mengeluhkan rumit dan ruwetnya peraturan perpajakan, dan sekarang saya pun menjadi bagian dari para pembuat peraturan pajak. Yup, mulai senin kemarin saya definitif berkantor di Direktorat Perpajakan Satu, dan ditempatkan di Subdirektorat Peraturan Ketentuan Umum dan Tata Perpajakan dan Penagihan Pajak dengan Surat Paksa.

Pyuh…mungkin ini gara-gara saya sering mengeluhkan aturan hingga akhirnya ya kena tulah gitu lah….

Dan kasus ini ternyata bukan cuma menimpa saya, salah seorang kawan saya, sebut saja Prima(bukan nama yang tidak sebenarnya) yang dulu hingga hari kamis kemarin masih sering mengeluhkan kinerja salah satu direktorat, dia pun kena tulah hingga akhirnya hari selasa kemarin(dia baru masuk selasa karna urusan di kantor lama) dia harus masuk menjadi bagian dari direktorat tersebut…dan kami(saya dan teman-teman) hanya bisa mentertawakannya dan menunggu janjinya untuk memperbaiki kinerja direktorat tersebut.

PRIMA....

Oke, selanjutnya tentang Piaggio Zip. Sore ini pas pulang kantor, say beserta istri yang sudah masuk wilayah bintaro melihat seorang ibu sedang berkendara di depan saya dengan sebuah skutik berwarna kuning ….yang body belakangnya bulet banget terlihat lucu. awalnya saya tidak mengetahui motor apa gerangan, tetapi begitu saya menanyakannya pada istri saya, jawabnya adalah bahwa motor itu adalah Piaggio, dan saya pun teringat dengan Piaggio Zip……dan ternyata benar. Ini dia…

ternyata gendut euy diliat dari blakang....

Itu saja!

istri saya tertarik New Scorpio Z, tetapi begitu melihat yang warna merah tadi sore, dia ngerasa kok kurang bagus, warna merahnya jelek katanya, dan saya hanya bilang kalo yang item lebih manteb….

terlihat ramping dan warnanya tidak disukai istri....

NB: Ganang udah ngitung-ngitung harga CBR 150R, kalo CBU harganya 30,9 juta, sedang kalo CKD bisa 25,9 juta. Ngitungnya pake dasar itungan harga CBR 250R dan itung-itungan pajaknya….mumet bikinnya katanya…

 
20 Komentar

Ditulis oleh pada 13 April 2011 inci motor, pajak, Umum

 

Tag: , , , , , ,