RSS

Arsip Tag: kemacetan

Silakan mendahului tapi jangan menutup jalan!

Seringkali, saat jalanan macet, ada aja orang yang seperti ini. Mendahului motor di depannya hanya untuk kemudian berhenti, sehingga tentu saja menutup jalan. Apalagi saat macet, ternyata ada saja orang kayak gini, berusaha maju dengan mendahului seorang demi seorang. Ya, tentu saja, saat macet selalu saja menutup jalan bagi orang yang didahuluinya.

wong lagi macet gini lho....

Eneg ngeliatnya, rasanya mangkel banget, didahului tapi sekedar mo nutup jalan kita. Ya, kalo mo mendahului itu ya langsung kenceng wuss gitu…. Lha ini, dah tahu macet, semua kendaraan juga cuma berjalan pelan, kok didahuluin lalu ditutup jalannya, Karepe piye tho?

Oke, mungkin emang lagi terburu-buru, tapi kan yo lebih bagus kalo brangkatnya yang duluan, bukannya ngebut dan membahayakan orang lain. Gimana kalo yang belakang gak siap lalu nyruduk? pasti marah-marah juga tho?

Jadi inget kejadian kamis kemarin pas mo makan siang lewat Jl Suryo, Jaksel ada bapak-bapak naek motor (gak merhatiin motornya apa, yg jelas bebek) mo mendahului motor di depannya, tapi nyenggol jaket pengendara motor yang mo didahuluinya, so si bapak jatuh deh….saat itu dia gak kenceng sih, tapi helmnya sempat terlepas, pelipisnya berdarah dan handphone di tangan kirinya terlempar…. dah gitu, begitu bangun malah marah-marah sama pengendara motor yang mo dia duluin… kami pun sempat berhenti, dan teman saya yang lagi nyetir ngomong sama kerumunan, kalo yang nyenggol tu bapak yang jatuh, bukan disenggol, wong jelas terlihat dari mobil kami yang memang di belakang mereka saat kejadian itu…

Nah, saya gak habis fikir, dah salah eh marah duluan…. kalo sama mobil sih masih sering terlihat, lha ini sesama biker, mbok ya saling menghormati….

Itu saja!

NB: Nyari Lamb shank di Andakar, eh kehabisan……..

 

 
10 Komentar

Ditulis oleh pada 31 Desember 2011 in cerita, motor

 

Tag: , ,

Susahnya menjadi bagian dari Pemerintah

Pada suatu malam ketika sedang bakar-bakar jagung,

” susah gak sih kang jadi PNS itu? ” tanya pak Nasy sambil mengolesi jagung dengan mentega yang sudah dicampur saos

” apa dulu yang ditanyakan, pak? kerjaannya atau gajinya atau bosnya?”

” ya bos ya kerjaannya, kalo gaji mah semua orang juga tahu, wong setiap tahun diumumin gitu lho! ”

” bosnya ya baik aja, kalo kerjaan ya kalo lagi ada kerjaan ya dikerjain, kalo lagi gak ada ya nganggur. Tapi kalo lagi ada kerjaan ya bisa sampai lembur dan nginep juga, dan sayangnya gak ada tu uang lembur dibayarin. emang ada aturannya, uang lembur 6.500 rupiah per jam, emang kecil dan gak pernah dibayarin. Yah, paling mikir sendiri sebagai kompenasailah wong kadang juga gak ada kerjaan.”

” terus, kerjaannya tu apa ndak terasa mengingkari hati nurani, gitu?

maksudnya pak?

ya, gini. kan sering tuh Pemerintah di protes, gak bisa gini, gak bisa gitu. padahal kan sampeyan itu orang pinter, mosok sih gak bisa menyelesaikan masalah gitu?

kalo masalah itu sih, ya ngerasa gitu juga. tapi ya mo gimana. jadi PNS tu harus manut birokrasi je pak. semua masalah tu tergantung atasane. kalo atasan bilang gini ya jalan, kalo bnilang jangan gini yo gak bisa jalan. mo jadi pembaharu? gak punya kedudukan dan gak ada yang ndukung ya ompong, sekedar bisa omong doang.

terus?

Ya kayak masalah macet aja pak. Nyelesaiinnya tu sebenare gampang, banyak banget orang pinter di Kementerian Perhubungan, di Pemprov DKI juga banyak, tapi kalo pimpinannya gak mau nyelesaiin ya gimana coba? Opo arep ngajak gelut bose? malah makan gaji buta nanti pak, wong gak dipecat tapi tetep digaji padahal dah gak dikasih kerjaan je. Keluarga saya kan jadi gak berkah pak. Ya saya sih bisanya ya ngerjain kerjaan yang ada, disuruh ini itu sama bos ya dikerjain asal masih gak ngelanggar ajaran agama.

Oya, emang Pemerintah tu gak punya rencana jangka panjang po? kok rasa-rasanya semua kebijakan cuma reaktif gitu?

O ada pak! Rencananya sih banyak pak, bisa A sampai Z. Wacana sih banyak banget pak, ya ini sih di tempat kerja saya. Review Peraturan ini, peraturan itu, trus yang masalah gini gimana ngaturnya. udah banyak pak.

lha terus kok pada gak jalan?

Yang mana nih maksudnya? ngatasi kemacetan jakarta apa kerjaan saya? Tapi saya rasa sih sama aja, semuanya kembali masalah keinginan bos dan dana. Bos gak mau, walopun saya bikin rancangan aturan gimana pun ya gak bakal disetujui. Apalagi masalah ngatasi kemacetan, kalo dananya gak berlebih ya jelas gak jalan lah.

lha kok nungguin dana berlebih ki gimana maksudnya?

Nah, soal ini saya gak mau suudzon pak. Tapi gini, untuk ngatasi masalah, misalnya kemacetan negri antahberantah dah diputusin beli Busway 1000 unit, masing-masing harganya 1 miliar. Nah untuk ngejalanin rencana ini tu gak cukup dana 1 triliun (1000 x 1 miliar), harus lebih. kenapa? ya untuk sampai pada realisasi beli 1000 unit tu kan gak bisa langsung jreng ngeluarin duit 1 triliun buat beli. Segala sesuatu ada birokrasinya, perlu pembentukan penangungjawab dan bahkan kadang tim yang jelas ada honornya, terus segala koordinasi dengan instansi terkait dan operatornya nanti juga pasti ngeluarin duit, rapat-rapat kan ya lucu kalo gak ada snack atau makan siangnya, terus biaya pemesanan, biaya angkutnya, tetek bengek dana buat pengetesan kualitas apa sesuai dengan pesanan, kalo gak cocok kan ada biaya lagi, biaya pengurusan orang yang harus bolak-balik dari supplier. Yah, pokoknya banyaklah…

gitu ya? gak ngerti saya kang! dimakan sajalah jagungnya, dah mateng semua tuh…

NB: ketika salah seorang teman di kantor gak mau mengambil uang perjalanan dinasnya kok malah diketawain ya sama teman-teman? padahal dia gak mau ngambil karena alasan dia gak ngeluarin uang sebesar itu untuk perjalanan dinasnya, dan toh itu juga sudah dia ikhlaskan demi negara, yang penting bisa bekerja dengan baik, gitu katanya.

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada 27 November 2011 in cerita, goblog, Umum

 

Tag: , ,

Kangen kemacetan Jakarta

Tulisan ini seharusnya ditulis beberapa saat setelah Lebaran kemarin, namun karena kesibukan di kantor baru berhasil ditrulis sekarang.

Alkisah sebagai orang kampung yang terpaksa hidup di ibukota, maka setiap menjelang lebaran pun pulang kampung. Yup, lebaran kemarin saya mudik ke rumah orangtua selama seminggu dan seminggu kemudian ke rumah mertua. Dua minggu di daerah, dengan jalanan yang masih lancar bin lengang karena memang penduduknya belum seberapa jika dibanding Jakarta, nyatanya begitu terasa menyenangkan….

Ketika harus balik ke ibukita karena jatah cuti dah habis, rasanya kok males banget, tapi begitu nyampe rumah di pinggiran ibukota rasanya nyaman juga, mungkin karena udah rumah atas nama istri jadi dah ngerasa rumah sendiri…

Begitu harus masuk ke kantor rasanya bersemangat, dan bahkan ketika saya harus merasakan kemacetan Jakarta, saya merasa senang, kangen dengan adegan-adegan aneh di jalan raya di antara mobil-motor yang macet di jalanan. Ada aroma menyenangkan melihat segala sesuatu itu… Mandegnya motor di belakang metromini, selap-selipnya pengendara matic alay, saling srobot jalan sempit, pokoknya segala hal dalam kemacetan membuat kesenangan tersendiri di hati saya… Sepertinya ada sisi lain diri saya yang sangat menikmatinya…

Namun, itu semua hanya saya rasakan ketika saya baru beberapa hari di Jakarta setelah 2 minggu mudik ke kampung. Saat ini, saya sudah merasa muak lagi dengan kemacetan yang ada ketika berangkat dan pulang kantor. Sering saya terpaksa masuk gang-gang kecil mencari jalur alternatif hanya untuk menghindari srobot sana -srobot sini di antara mobil-mobil.

Istri yang sedang hamil besar sebenarnya gak merasa nyaman ketika membonceng ke kantor jika harus lewat jalan dan gang-gang kecil karena disitu biasanya banyak polisi kurang kerjaan yang rebahan di tengah jalan. Terpaksa jalan motor harus pelan-pelan, sehingga waktu tempuh pun makin panjang….

Yang tidak habis pikir adalah bagaimana bisa dulu ketika selesai cuti kok bisa-bisanya saya merasa kangen dan senang dengan kemacetan, apa yang salah dengan diri saya?

Itu saja.

NB: ganang udah gak merasa heran lha wong katanya kesukaan saya dengan serial killer aja itu udah aneh je…

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada 26 November 2011 in goblog, otomotif

 

Tag: , ,

Kementerian Transportasi Jerman ngurusin 3 bidang, Kemenhub ngurusin satu bidang aja kok gak beres ya?

Berdasarkan berita yang ditulis dapurpacu disini, German Federal Ministry of Transport, Building and Urban Development  membiayai pengembangan Skuter elektrik yang didesain untuk digunakan di dalam perkotaan.

Konsep motor yang diberi nama BMW E-Scooter ini dipamerkan di BMW Motorrad Innovation Day 2011.

Yang jadi pikiran adalah German Federal Ministry of Transport, Building and Urban Development  yang menurut Wikipedia (disini ) merupakan sebuah kementrian di jerman yang tidak hanya ngurusi pengembangan transportasi, tetapi juga mengurusi 3 hal sekaligus (Transport, Building and Urban, silakan terjemahkan sendiri). Dan dalam rangka mengurusi pengembangan transportasi, institusi ini membantu pengembangan sebuah produk motor.

Nah, gimana dengan di Indonesia tercinta kita?

Kementerian Perhubungan yang hanya ngurusi satu bidang transportasi aja udah gak beres, apalagi berharap ada pengembangan motor dari dana pemerintah. Wong kereta api saja masih tabrakan, kendaraan umum aja gak dijamin ada di dan ke semua wilayah Indonesia, penerbangan aja masih banyak wilayah RI yang gak kejangkau, apalagi harus mikirin pengembangan produk motor?

Lha wong jalan di Jakarta yang merupakan ibukota negara aja masih ancur-ancuran, macet aja dah lama gak bisa terselesaikan.

moda transportasi yang macet...

Padahal hasil pajak (baik pajak pusat maupun daerah) dari dunia otomotip itu sangat besar lho, sayangnya infrastruktur transportasi belum jadi fokus utama pemerintahan saat ini…

Yah, memang sih pajak itu kontribusi yang tidak langsung dirasakan manfaatnya, tapi apa iya gak ada sedikit saja timbal balik penggunaan dana pajak kepada sumbernya. Maksudnya uang pajak motor ya dipakelah untuk keperluan jalan dan infrastruktur yang digunakan kendaraan bermotor…

Saya bayar pajak, bahkan saya juga mungut pajak, apa saya juga yang harus mengawasi penggunaan dana pajak? Mbok ya yang lainnya juga ikut andil….

awas...lobang di tengah jalan...disuruh minggir ya!

Itu saja!

NB: Ganang ikut andil, demo kalo ada kebijakan Pemerintah yang gak pro rakyat, dan tenang aja demonya selalu damai kok….

 
12 Komentar

Ditulis oleh pada 27 Juli 2011 in otomotif, Umum

 

Tag: , , ,

Balada Jakarta! Macetnya tiada tara!

Macetnya jakarta sepertinya sudah menjadi keharusan, begitu pikiran sodara-sodara saya yang ada di kampung begitu saya bilang kalo saya kerja di Jakarta.

Yup, macetnya Jakarta sehari-hari memang sudah diketahui semua orang hingga orang yang tak pernah keluar daerah sekalipun. segala pemberitaan tentang macetnya ibukota bisa dan sering di dengar dan dibaca dari berbagai sumber, Tv dan koran terutama.

Bahkan Pemprov DKI sendiri sudah merasa kehilangan akal untuk memecah kemacetan jakarta, dari mulai program 3 in 1, transportasi massal semacam busway dan monorail, ERP hingga rencana pembatasan nomor polisi ganjil-genap. Padahal program 3 in 1 malah memperlihatkan banyaknya pengangguran di ibukota lewat joki-joki yang bertengger di pinggir jalan.

moda transportasi yang macet...

Busway bisa dianggap lumayan, sedang monorail hanya sekedar tuang pancang, subway sekedar wacana yang menghabiskan entah berapa anggaran, padahal transportasi air melewati sungai ciliwung rasanya bisa jadi lebih murah daripada monorail atau pun subway…

Belum lagi ERP yang hanya akan memanjakan orang-orang kaya, begitu pula pembatasan nomor polisi ganjil-genap yang tentunya hanya akan dinikmati orang kaya yang mobilnya banyak.

Lalu kalo pesimis dengan semua usaha Pemprov DKI, terus harus gimana? Wong Gubernurnya juga udah kebingungan karena ngerasa gak dibantu Pemerintah Pusat je… dan sebgian pengamat cuma bilang kalo Pempus gak peduli dengan ibukota negara…

Kalo menurut saya sih, sikap Pempus menghadapi macetnya Jakarta harusnya gini:

  • Biarin saja Jakarta macet
  • Gak usah bantu Pemprov DKI buat mengurai kemacetan
  • Pemprov DKI kan sudah otonomi, selesaiin sendiri dong masalahnya
  • Tekan Pemprov DKI agar segera menyelesaikan kemacetan di wilayhnya, kalo gak mau Ibukota negara dipindah
  • Siapkan daerah lain sebagai ibukota
  • JIka DKI gak segera beres macetnya, ya segera pindah aja ibukota negara plus pusat pemerintahannya
  • samakan pemerintahan di DKI dengan daerah lain, otonomi daerah tk II (kota/kabupaten) bukan daerah tingkat I (provinsi)

Tapi itu semua hanya teoti saya yang saya yakin gak ada Pemerintahan yang berani melakukannya, entah siapapun presidennya, karena Jakarta sebagai Ibukota telah penuh dengan kepentingan. Kepentingan yang saya yakin selamanya akan memacetkan Jakarta hingga sendirinya akan hancur dan ditinggalkan oleh penduduknya…

Akhirnya, saya hanya bisa berpendapat bahwa Jika Jakarta tidak macet, maka namanya bukan Jakarta lagi… Kemacetan jakarta adalah suatu kelanggengan…

Sekian. Itu saja!

NB: pengen pindah daerah asal, tapi risiko PNS ya gini ini, gak bisa menentukan sendiri dimana harus berkarya…

 
7 Komentar

Ditulis oleh pada 27 Juni 2011 in goblog, otomotif, Umum

 

Tag: ,

Motor pilih lebar jalan 3 meter daripada 4 meter!

Nah, jika pengendara motor disuruh milih antara lebar jalan 3 meter atau 4 meter, maka saya yakin pengendara motor tersebut akan lebih memilih lebar jalan 3 meter.

Kenapa? bukannya jalan makin lebar makin lapang jalannya? makin bebas mengendarai motornya gitu?

Ya, benar. Tapi kalo jalan itu juga harus dipake oleh lewat mobil, maka jalan 3 meter akan lebih menguntungkan. Ini alasannya:

  • jalan 3 meter berarti satu lajur mobil dan satu lajur untuk motor. kalo 4 meter berarti bakal dipake untuk 2 lajur mobil. begitu yang sering terjadi di negeri ini,
  • 3 meter  berarti satu jalur dari arah ntu motor dan satu jalur dari arah berlawanan, dan mobil harusnya tahu diri dan hanya diperbolehkan melalui satu jalur saja, karena kalo sampai simpangan gak bakal bisa keluar kecuali salah satu mundur…
  • 3 meter berarti masih bisa lewat meski ada mobil diparkir atau orang berjalan di kiri maupun di kanan
  • 3 meter berarti pengendara mobil gak akan berfikir untuk mendahului mobil lain di depannya, jadi bisa teratur lurus saja dengan mobil di depannya.
  • 3 meter berarti bisa simpangan dengan motor lain dengan mudah dan tetep bisa simpangan dengan mobil dari arah berlawanan
  • 4 meter berarti terjebak di belakang mobil karena dua lajur dipake semua atau dipake mobil dari dua arah secara bersamaan. Jadi gak ngedului ntu mobil.

Nah, mungkin ini tidak selalu menggambarkan pendapat para pengendara motor kesemuanya, tapi minimal sesuai dengan pendapat saya yang juga pengendara motor.

Itu saja.

NB: kalo ada truk masuk, ya tetep bakalan susah sih dari depan maupun belakang….

 
16 Komentar

Ditulis oleh pada 1 Juni 2011 in otomotif, Umum

 

Tag: , ,

Jika motor biang kecelakaan, Mobillah biang kemacetan

SEsuai data yang saya lihat diblog pak Edo, kecelakaan yang terjadi di negeri ini, khususnya di Jakarta lebih banyak menimpa sepeda motor, Berikut data yang saya comot dari sana untuk Januari dan Februari 2011:

Terlihat bahwa kasus kecelakaan yang terjadi lebih banyak menimpa pengendara sepeda motor. Dan ini menjadi alasan orang-orang kaya untuk tidak mau menggunakan sepeda motor untuk mobilitasnya. Mereka pun memilih mobil.

Tapi setelah mereka memakai mobil dan mengalami kemacetan di tengah jalan, mereka menyalahkan pengendara sepeda motor. Motor dianggap menyebabkan kemacetan karena suka memotong jalur sembarangan, berteduh di bawah jembatan penyeberangan, memakai jalur tengah sehingga mobil kesulitan mendahului, dsb.

Pengendara mobil tidak ingat bahwa mereka lah penyebab kemacetan itu. Lho kok?

Coba liat gambar berikut, kira-kira siapakah penyebab kemacetan?

Terlihat bahwa tanpa motor pun, sekumpulan mobil itu macet.

Oke, gambar diatas mungkin karena kondisi sedang padat-padatnya. So, bagaimana dengan gamber ini?

Nah, justru pengendara motor lah yang TERJEBAK dalam kemacetan yang disebabkan oleh mobil. COba liat mobil2 pada gambar diatas, tidak beraturan bukan? Seharusnya pengendara mobil juga harus berjalan sesuai jalurnya, tidak memaksakan diri untuk selalu mengambil celah kecil yang ada di samping depannya. Pengendara mobil cukup selalu melihat mobil di depannya saja, ngikutin terus dari belakang. Intinya terus berjalan lurus saja.

Lha kalo mo belok gimana?

Ya harus dipersiapkan dari awal, jangan asal nyelonong belok aja. Ingat, dimensi mobil itu BESAR, jauh lebih besar dari sepeda motor. Jadi, dari awal harus dipikirkan, kalo di depan mo belok kanan, ya ambil jalur kanan terus, ngikutin mobil di depannya. kalo di depan mo belok kiri ya ambil kiri terus, jangan pindah kanan karena kanan kosong, karena itu sudah jatah kendaraan yang dari belakang ada di sebelah kanan.

Jangan kayak gini lah (liat sedan hitam di kiri)

Jadi dari awal ketika kita masuk jalan itu, ya harus ditentukan mo tetep di kiri atau pindah kanan.

Lalu apa lagi?

Pengendara mobil itu harus rapi. lurus dari depan sampai belakang, dan selalu jaga jarak. Kenapa? karena mobil yang rapi akan memungkinkan motor untuk menyalip dari sela-sela keduanya, sehingga selama jalan di depan tetap sama lebarnya, motor tidak akan mengganggu kelancaran jalannya mobil.

Tapi, disini harus selalu diingatkan bahwa pengendara mobil itu harus ikhlas didahului oleh motor. Karena banyak kesempatan saya melihat mobil yang gak ikhlas jika didahului oleh motor yang notabene lebih miskin dari yang naik mobil. Jadi, mobil sering dengan sengaja menutup celah kecil yang seharusnya bisa dilalui oleh motor, padahal toh mobil itu gak bisa jalan maju lagi. Sebenarnya kalo kondisinya kayak gini, saya pengen bawa palu trus mecahin kaca ntu mobil…

SElanjutnya, pengendara mobil itu harus sadar diri mobil. Maksudnya, hsi pendara mobil harus sadar bahwa mobil itu BESAR bin Gedhe, so gak bisa sembarangan aja berhenti atau parkir, karena bakal bikin pengendara di belakangnya kesusahan (baik mobil ataupun motor). Dan ini yang sering saya ingatkan pada pengemudi taksi yang saya naiki, pokoknya berhentinya di tempat yang gak terlalu banyak kendaraan di belakangnyalah.

YUp, kecelakaan memang lebih banyak menimpa pengendara motor, oleh karena itu para pengendara mobil kadang jadi tidak peduli. Salah sendiri kenapa naik motor, gak naik mobil saja. Tapi ya mo naik mobil gimana wong harga mobil saja jauh lebih mahal dari motor je, padahal motor aja masih kredit.

lalu, apa hanya pengendara mobil yang perlu disalahkan dalam hal kemacetan?

O….tentu tidak. Pengendara motor juga perlu diajarkan safety riding seperti yang selalu disampaikan bapak Edo. Selain itu, peran pemerintah juga sangat besar, wong segala sesuatu hal yang berhubungan dengan masyarakat dalam satu negara itu diatur Pemerintah je, termasuk juga saat berkendara di jalan raya.

So, disini sebenarnya saya hanya ingin mengkritisi para pengendara mobil yang sukanya menyalahkan pengendara motor yang dianggapnya sebagai penyebab kecelakaan dan kemacetan, karena nyatanya pengendara motorlah yang lebih sering terjebak kemacetan yang seharusnya dapat segera dia lewati karena dimensi motor yang jauh lebih kecil.

Itu saja dulu.

NB: marka jalan gak dianggap, jalur yang seharusnya cuma dipake 2 lajur mobil, eh dipake 3 lajur mobil, ya macet lah, pengendara motor juga gak bisa lewat, mo belok zig zag kiri kanan diantara mobil, e malah dianggep penyebab kemacetan….hmmm….arogan!

 
27 Komentar

Ditulis oleh pada 29 Mei 2011 in goblog, otomotif, Umum

 

Tag: , ,