RSS

Arsip Tag: bengkel

Suara kresek di RPM 5000, kenapa?

Daripada nanya bengkel gak nemu jawabnya juga, ya mencoba post disini, kali aja ada yang tahu…

Sudah sekitar 3 bulan ini, motor saya si Michael (Megapro 2006) kalo pas jalan di RPM 5000 kok bunyi kresek-kresek ya? (kayak bunyi suara plastik kresek disobek) Tapi kalo dah lewat RPM 5000, suaranya dah normal lagi.

Biasanya sih kalo pas mo kenceng langsung tarik gas, ngelewatin rpm 5000 gak kedengeran bunyinya, tapi kalo pas lagi ngendorin gas dan rpm turun ke 5000, bunyinya kedengaran jelas.

Oya, bunyi di rpm 5000 ini juga cuma kedengeran kalo lagi dipake sendirian. kalo boncengan bunyinya kedengaran pas di rpm 6000, trus kalo gak ditunggangin bunyinya gak kedengeran mo digas mpe RPM berapapun.

Ini kira2 kenapa ya? ada yang tahu gak?

si Michael....

Sudah nyoba nanya ke bengkel langganan (bengkel B), katanya kurang tahu dan gak ada masalah dengan mesinnya so disuruh tenang aja. Tapi tetep aja gak nyaman, trus nanya bengkel lain lagi (sebut aja bengkel A), disuruh ganti gir set dan setelah diganti tetep aja bunyinya ada, ditanyain ke bengkelnya lagi katanya disuruh ninggal, ya emohlah, mo make apa ke kantor…

Nyoba nanya bapak pas diboncengin katanya palingan knalpotnya aja ada yang patah di dalem atau gimana, disuruh ngasih oli ke kenalpot. Tapi belum dicobain.

Mau ke bengkel resmi, tapi jadi males gara2 dulu komplain habis service kok lampu malah mati, eh kabel diotak-atik mpe 3jam gak jadi juga malah sein pada mati juga dan motor disuruh ditinggal, begitu ke bengkel A langsung 5 menit dah beres ntu kelistrikan motor.

Nah, buat para pembaca blog ini yang sekiranya tahu kira2 ada masalah apa dengan suara kresek2 ntu mohon bantuananya ya, soalnya gak enak banget dengernya.

Itu saja. terimakasih sebelumnya.

NB: suaranya asalnya dari bawah, rasanya2 dari mesin atau belakangnya….

 
35 Komentar

Ditulis oleh pada 12 Juni 2011 inci motor, otomotif

 

Tag: ,

Pajak atas Bengkel Motor

Setiap orang Indonesia adalah subyek pajak, setiap subyek pajak yang mempunyai penghasilan diatas PTKP(Rp. 1.320.000,- per bulan) atau menjadi pemotong/pemungut pajak adalah Wajib Pajak, dan setiapĀ  Wajib Pajak harus memiliki NPWP dan setiap orang yang memiliki NPWP harus melaporkan SPT Tahunan PPh(Pajak Penghasilan).

Lalu bagaimana dengan bengkel motor kecil-kecilan? apa perlu punya NPWP dan lapor SPT juga?

Pada dasarnya semua WNI yang berpenghasilan wajib mempunyai NPWP, dan keharusan memiliki NPWP ditekankan pada subyek pajak yang penghasilannya lebih dari PTKP (penghasilan Tidak Kena pajak), yaitu Rp.1.320.000,- per bulan atau Rp15.840.000,- per tahun. selain itu, untuk keperluan peminjaman uang di bank senilai paling sedikit 50 juta juga harus punya NPWP dan bebrapa keperluan lain.

Maka sudah seharusnya bengkel(pemilik) memiliki NPWP dan lapor SPT Tahunan PPh.

terus apa yang harus dilaporkan? dan berapa bayar pajaknya?

kalao yang harus dilaporkan ya penghasilannya dong! makanya biar tahu berapa penghasilannya, semua penerimaannya harus dibukukan atau bisa dicatat saja (untuk yang peredaran brutonya kurang dari 4,8 M).

bagi bengkel kecil yang penerimaannya kurang dari 4,8 M tersebut maka penerimaannya harus dicatat semua (sebagai peredaran bruto).
tenang saja, pajak yang terutang bukan dihitung langsung dari peredaran bruto ini kok. tapi dihitung dulu peredaran nettonya pake norma penghitungan, yang besarnya
20 % untuk 10 daerah(jakarta, bandung, semarang, medan, pekanbaru, pontianak, makassar, manado, denpasar, sama ambon kalo gak salah inget)
18,5% untuk ibu kota propinsi yang lain, dan
17,5% untuk daerah lain

jadi misalnya peredaran brutonya 1 M, maka peredaran nettonya cuma 175juta (misalnya di jogja)
setelah itu, nilai itu masih harus dikurangi dengan PTKP senilai Rp15.840.000,- (ini untuk yang masih single, bisa ditambah sesuai status dan tanggungan), jadi penghasilan kena pajaknya adalah 175-15,84 = 159,16juta.

dan pajak yang terutang dihitung dari nilai itu, dengan tarif:
5% x 50.000.000 = 2.500.000,-
15% x 109.160.000 = 16.370.000,-

jadi dari peredaran bruto sebesar 1 milyar, pajak yang harus dibayar hanya sebesar Rp. 18.870.000,-. dan inipun masih dikurangi dengan kredit pajak (pajak yang telah dibayar selama setahun)

dan bayarnya pun ke bank, bukan ke kantor pajak! so, mudah kan? oya, ni juga hanya berlaku kalo tu bengkel cuma jual jasa reparasi doang, kalo sambil jual spare part ya beda lagi ngitungnya….
itu saja!

Nb:bengkelnya ganang cuma bengkel tambal ban, jadi paling sehari cuma dapet Rp.10.000,-, gak cukup buat beli susu anaknya katanya….

 
6 Komentar

Ditulis oleh pada 15 Maret 2011 inci motor, otomotif, pajak, Umum

 

Tag: , , , , ,