RSS

Arsip Tag: TVS Apache 180 RTR-ABS

Komparasi Motor Sport dibawah 25 juta Bahgian 2

melanjutkan tulisan saya sebelumnya disini, saya akan kembali membandingkan bebrapa motor sport yang sempat saya lirik untuk menggantikan si Michael. Langsung saja, berikut ulasan saya:

4. TVS Apache 160 RTR

sebenarnya saya sudah lama tahu keberadaan motor ini, tapi karena baru sekali dua kali liat dijalan, jadi gak sempat memperhatikan. Saya baru tertarik dengan si Apache ini ketika kemarin liat-liat aja pas sudah timbul keinginan untuk ganti si Michael, itu hanya sekilas sampai melihat gambar-gambar freestyle di ni mongtor.

Tapi niatan untuk meminang ni mongtor tetap saja tidak ada, entah kenapa tapi yang jelas karna saya gak sempat niat ya gak saya omongkan ke istri. Ada cukup keraguan dihati jika memang ingin meminangnya. Oke, kulaitas saya percaya dengan tulisan-tulisan di internet. 3S ya jelas kalah dengan pabrikan Jepang, dan bahkan saya masih merasa kalo TVS masih kalah dengan Bajaj soal 3S meski pabriknya sudah ada disini.

Soal motornya sendiri, entah apa ada saja yang mengganjal, rasanya jika yang dipasarkan di Indonesia adalah yang 180 RTR-ABS mungkin lirikan saya pada ni montor akan mampu membuat saya menyampaikan ide ttg motor ni kepada istri.

5. Bajaj Pulsar Series

Untuk Bajaj Pulsar saya membaginya menjadi 3, yaitu Pulsar 180, 135 dan yang baru Pulsar 220.

a. Pulsar 180

Tertarik dengan motor ni karena harganya, tentunya setelah diturunkan menjadi 15,7 juta saja. Dengan kulaitas yang mumpuni harga segitu rasanya murah. Dan tentunya kualitasnya lebih baik dari si Michael, karena cc lebih besar, tenaga lebih besar, pokoknya nilainya lumayanlah.

Hanya sayangnya menurut bebrapa blog yang saya baca, motor ni lebih mengejar top speed, padahal saya gak terlalu butuh itu, saya lebih butuh motor yang gampang selap selip di kemacetan, yang tenaganya besar di bawah dan menengah, tak terlalu butuh diatas. Kalo soal top speed, paling saya make juga maksimal 100 kpj, ngapain juga nyari motor yang banter…

b. Pulsar 135 LS

Katanya, kalo nyari motor buat selap selip ya motor ini, mantep tenaganya dibawah, gampanglah ditekuk kiri kanan. Tapi begitu liat, lha kok kecil banget yak, dari belakang juga gak begitu kentara kalo motor laki. Belum sempet nanya aja, istri udah bilang gak suka banget, padahal cuman ngeliat di jalan. gak sempet nanya kenapa.

c. Pulsar 220

Nah, montor yang baru bebrapa bulan nongol ini cukup membuat saya sangat tertarik, meskipun ada juga yang kurang saya sukai. Double disc brake, ban lumayan lebar, ccnya gedhe, teknologi dts-i, gak pake starter manual, top speed tinggi (gak terlalu penting kalo ini), tampilan gedhe, handling katanya nyaman, dan harganya bisa dibilang murah, pokoke dah masuk kategori jos lah…

Yang krangnya adalah 3S masih lumayan jauh (tapi gakpapalah), half fairingnya gak suka, dan istri gak suka suara knalpot nya, termasuk semua seri bajaj, kurang gahar katanya….. bingung istri mo nyari motor apaan sih buat saya….

Oya, katanya(belum nyobain, karna gak tahu dealer terdekat di sekitar rumah sekitar Bintaro sektor 5) joknya tinggi banget….meski saya sudah lumayan tinggi, 173 kok ya tetep minder ya,…. Dan satu lagi, beratnya itu lho, mpe 150kg, kok makin minder aja, apalagi katanya tenaganya lebih diatas, jadi kalo macet kayaknya bakal kecapekan sendiri, lha wong bawa Tiger yang beratnya 136 aja udah kecapekan kalo macet je….

Oke, karena baru saja mbahas Tiger sekilas, selanjutnya saya akan bahas deh….tapi di bahgian selanjutnya… alias bersambung dulu….

Tar saya jadi beli yang mana, ya belum jelas, belum diputuskan,….buktinya…..sampai sekarang belum beli tuh… malah gara2 bikin pompa air baru ngalamat gak jadi beli motor, lha wong anggarannya berkurang lumayan besar je….

NB: ganang gak pernah nganggarin buat apa-apa, yang ada ya dipake, …………….. pantesan gitu-gitu saja hidupnya

 
41 Komentar

Ditulis oleh pada 21 April 2011 inci goblog, motor, Umum

 

Tag: , , , , , , ,