RSS

Arsip Tag: Scorpio Z

3 Motor Sport baru Honda 2012! Apa saja?

Seperti dikabarkan dapurpacu, bahwa AHM tahun 2012 nanti akan mengeluarkan 3 macam motor sport baru, maka saya mencoba mengira-ira ketiganya.

1. Naked bike 150cc

Yamaha V-ixion sampai hari ini belum ada tandingannya. New Megapro yang diluncurkan tahun lalu hanya mampu membungkam penjualan Byson, sedangkan penjualan V-ixion si giant killer masih ngacir.

Maka disinilah Honda akan mengeluarkan senjata andalannya. Dengan nakedbike 150cc yang spesifikasinya saya yakin gak jauh beda dengan V-ixion, 4 Langkah, 4 Valve SOHC – Fuel Injection, Berpendingin Cairan, Deltabox, mungkin dengan tenaga dan torsi yang berbeda.

Untuk nama motor sport ini saya yakin sih bakal make nama si legenda, Tiger. Karena dengan kualitas yang gak jauh beda dengan Vixion, nama besar HOnda belum akan membuat para calon pembeli Vixion berpindah ke motor ini kan masih motor baru, jika diberi nama baru mah saya yakin penjualan gak akan seberapa. Contoh aja kasus NMP, coba kalo NMP tidak mengambil nama besar Mega Pro, saya kok yakin penjualannya bakal dibawah Byson. namun jika dipadukan dengan nama besar Tiger, maka naked bike 150cc ini sangat diyakini bakal laris manis….

Dan jika memang akan memakai nama Tiger, maka karakter Tiger yang bertorsi badak pun harusnya ada di nakedbike 150 cc ini. Dan ini berarti sedikit banyak akan mengurangi tenaga maksimalnya….

Nah, untuk motor ini tentunya akan memakai basis mesin CS1 yang dibore-up, yah daripada harus bikin mesin baru…… Bagaimana dengan harga? hmmm….ada keyakinan demi memenangkan pertarungan dengan V-ixion, motor ni akan dihargai di kisaran harga V-ixion 21-23jutaan….

2. Naked bike 225cc

Nah, untuk menggantikan posisi Tiger Revo sekarang, HOnda juga perlu menyiapkan nakedbike yang tenaga, torsi dan kubikasinya sama atau lebih besar dari Tiger yang ada sekarang.

Untuk itu, diperlukan produk baru yang dapat menggantikannya. Seperti yang saya tulis sebeleumnya, bahwa Honda telah menyiapkan motor sport baru berkubikasi 200 atau 225 cc. Namun, dapat diyakini bahwa segala isu yang beredar menunjukkan bahwa kubikasi motor ini bakalan 225, lebih besar dari Tiger yang ada sekarang.

Dan kenapa 225? tentu banyak alasannya, diantaranya ya karena saingannya selama ini adalah Yamaha Scorpio 225, jadi wajarlah kalo mau dibikin head to head war, layaknya Revo baru yang diadu dengan Jupiter Z… sekaligus buat ngantisipasi kalo-kalo Scorpio dinaikkin kapasitasnya jadi 250, jadi kan gak jauh-jauh amat bedanya.

mahal banget ini mah...

Selain itu kubikasi 225cc juga diperuntukkan agar harga motor ini bisa lebih mahal dari Tiger sekarang, yah motor ini bakalan berada di atas 25juta, ya di kisaran 28-30 jutaan lah, diatas harag nakedbike 150cc, tapi dibawah CBR 150R.

Spesifikasi, 225cc, SOHC, Fuel Injection, Berpendingin Cairan, Sasi teralis. Yup, isu yang berkembang Honda akan mengeluarkan motor sport baru dengan sasis teralis, so saya langsung mikir bahwa motor ini yang bakal memakai teralis, bukan motor sport 150cc-nya. Kenapa? ya liat saja motor-motor Honda yang bersasis teralis yang ada, minimal kubikasinya adalah 250cc. So meskipun ni motor cuma 225cc, tapi secara tampilan gak jauh beda dengan yang 250cc macam VTR250. Kalo sasis teralis mo dipake di motor 150cc kok rasanya bodi motornya kurang besar. Motor 150cc Honda palingan ya sebesar V-ixion aja, kalo lebih gedhe lagi bakalan kehilangan tenaga bro!

Trus basis mesin ni mongtor tentunya bakal ngambil punya-nya NMP, tinggal di bore-up lah!

3. Sportbike berfairing 150cc

Kalo motor yang ketiga ini direncanakan untuk mendahului Yamaha yang mo ngeluarin R15,so spesifikasinya pun bakal mirip-mirip lah!

Lho bukannya buat ngedepin R15 sudah ada CBR 150R?

Nah, disinilah pinternya AHM. AHM jauh lebih baik dari Yamaha, AHM tidak mau memakai motor yang masih diimpor sebagai andalan untuk di head to headkan dengan produk kompetitor. AHM merasa perlu untuk bikin motor sendiri.

Kenapa? selain harga bisa ditekan, jumlah kuan titas produksi dan penjualannya pun bisa disesuaikan dengan keinginan, tipe motor ini mau dipake untuk menguasai pasar atau sekedar memberikan pilihan bagi konsumen…

Jadi, CBR 150R hanyalah memberikan pilihan pada konsumen sekaligus melanggengkan trah CBR 150 yang pernah sukses lewat IU, dan untuk mengantisipasi kompetitor ya dengan motorsport 150cc berfairing dengan harga yang lebih murah, yah dikisaran 25-28jutaan pasti laku juga.

Soal mesin ya bisa make sama dengan versi nakednya seperti yang nomer 1 diatas. Seperti V-ixion dengan R15 yang mesinnya ya sama aja….

Nah, itu saja! Wong namanya juga ngira-ira, jangan terlalu berharap lah dengan kebenarannya.

NB: ganang lagi seneng komik Panji Tengkorak…..

Iklan
 
36 Komentar

Ditulis oleh pada 10 November 2011 in goblog, motor, otomotif

 

Tag: , , , , , , , , , , ,

Scorpio Z dan Minerva GTR

bukan mau mengkomparasikan apalagi dipake adu balapan.Cuma mau cerita pengalaman saja, dan bukan pengalaman make, tapi pengalaman liat saja…

Kisah Scorpio Z

Setiap pagi pas berangkat ke kantor, jika berangkatnya pas jam 6.15 maka saya akan nyampe di titik X (sebut saja begitu) pada jam 6.50 dan hampir selalu melihat sebuah Scorpio Z yang sudah dimodif sedemikian rupa ( ban lebar, spatbor belakang diganti mirip punyanya tiger revo, monoshok ditinggiin, stangnya juga ganti lebih baplang, headlamp kotak, stoplamp 8/6 led sejajar, dsb) dengan pengendaranya seorang pria berarmbut lumayan panjang menutupi leher belakangnya, berjaket hitam coklat, bersepatu hitam coklat sepatu outdoor dan tas ransel hitam yang sudah tidak baru lagi yang mendahului saya. Saya pernah merhatiin plat nomornya….B****FLV (lupa angkanya), di tanki bensinnya juga tertulis “Scorpio Brotherhood Indonesia”.

Di titik X ini pula, istri saya mengenali seorang pengendara motor Supra X125 warna orange plat merah yang hampir selalu bersamaan terlihat sesaat setelah melihat si Scorpio. sedangkan saya tidak memperhatikannya.

bukan yang ini yang saya liat....

Tanpa sadar, keberadaan si Scorpio ini menjadi alarm tersendiri bagi saya, karena jika di titik X tersebut saya tidak melihat ntu Scorpio, saya langsung melihat jam, apakah lebih dari jam 6.50 atau tidak. Jika lebih berarti saya memacu motor terlalu pelan atau berangkat dari rumahnya kesiangan, so bisa diperkirakan waktu nyampe kantor bakal lebih siang, dan alarm itu juga bisa jadi tanda bakalan telat atau tidak.

Kira-kira 2 minggu yang lalu, ketika saya pulang kantornya agak telat (17.20 biasanya begitu teng 17.00 saya langsung cabut) saya melihat Scorpio itu juga keluar dari parkiran motor kantor saya. Lha, berarti selama ini alarma saya temen sekantor saya sendiri dong, begitu pikir saya

Namun, sampai hari ini saya kok gak pernah ketemu lagi dengan ntu Scorpio ya di parkiran, padahal dah nyoba masuk di pintu masuk lain terus muter2 tapi gak nemu juga. gak tau apa orangnya lagi dinas luar kota atau kenapa, atau memang bukan bekerja di kantor ini, entahlah…

Di jalan saya juga sudah jarang ketemu ntu mongtor karena saya sengaja berangkatnya agak telat biar bisa lebih lama godain anak yang suka bangun siang, jadinya hampir gak pernah ketemu lagi dengan ntu mongtor.

Kisah Minerva GTR

Oke, sebenarnya saya gak terlalu memperhatikan ni mongtor pas dia nyalip saya, tapi begitu istri nanya ntu mongtor apaan, ya saya njejerin ntu mongtor, dan di body nya tertuulis GTR evolution, tapi di beberapa bagian terdapat stiker Ducati corse…Saat itu saya juga gak ngeliat nomor polisi tu mongtor juga…

Karena gak yakin ntu mongtor apaan, sesampai di rumah saya pun googling tentang motor gambot bersuara layaknya matic itu dan nemu gambar ini

dan saya ingat2 bentuk motor yang saya lihat dijalan itu memang gak jauh beda dengan yang ini, hanya saja gak ada tulisan Minervanya, tulisan GTR150 diganti GTR evolution dan warnanya agak berbeda di beberapa bagian tapi tetep warna merah dan putih.Jadilah saya yakin kalo ntu mongtor memang Minerva GTR….

beberapa hari kemudian ketika saya sudah selesai mengantre absen di lantai Semi Basement (SB), saya ngeliat mongtor yang mirip sekali dengan ni mongtor ternyata juga sedang antre di depan mongtor saya, saya tungguin sejenak tapi yang punya mongtor gak nongol2 juga ya saya tinggal aja segera ke tempat parkir. Di tempat parkir sejenak saya juga nungguin tapi tu mongtor gak keliatan juga….

Hari rabu kemarin kembali saya ngeliat tu mongtor terparkir gak jauh dari si Michael pas saya tinggal anter absen di lantai SB, tapi karena saya baru dateng ya langsung ngikut antre dulu. Begitu selesai absen, motor itu dah gak ada. di parkiran dicari clingak-clinguk gak nemu juga…

Hari Jumat kemarin pas pulang kantor, saya kembali melihat si GTR ini tepat di jalan saya melihatnya pertama kali. Karena ingin membuktikan apakah motor ini sama dengan yang ada saya temui di lnatai SB pas mo absen, saya mencoba menghafal nomor polisinya….saya sebutkan berapa kali dalam hati

Tapi, sayangnya

sekarang saja saya sudah tidak ingat nomor polisi ntu mongtor….Risiko orang yang susah menghapal ya gini ini…hmmm…

Jadi sama tidaknya motor yang ada di parkiran dengan GTR yang ketemu dijalan saya belum yakin karena jangan2 memang begitu kondisinya (seperti disebutkan stiker dan warnanya diatas) dari pabrikannya langsung.

Sedang soal Scorpionya, sepertinya saya juga belum yakin kalo dia memang temen sekantor saya, meski modifikasi yang dilakukannya seharusnya gak ada yang sama…….

Sekian. Itu saja!

NB: ganag bilang kalo pengendara dua motor itu bukan dirinya, sumpah…dan saya langsung meninggalkan ganang yang lagi udut sendirian….

 
10 Komentar

Ditulis oleh pada 19 Mei 2011 in cerita, goblog, otomotif

 

Tag: , , ,