RSS

Arsip Tag: Gempa Yogya

Michael si MegaPro 2006 bag.1: Doaku selalu terkabul…?

mencoba menuliskan sejarah si Michael, sebelum diganti, jika memang jadi…

Dulu, ketika saya masih SMA, saya meminta pada Ibu saya (karena kalo minta sesuatu diuharuskan ke Ibu, Bapak menyerahkan semuanya ma Ibu) untuk dibelikan motor. Tentu saja, Ibu tak langsung menyetujui, bahkan menjawab pun tidak. Padahal saya sudah melontarkan permintaan ini beberapa kali, tapi hampir selalu tidak dijawab, kalopun dijawab jawabnya pasti nanti ya…

Pada suatu sore yang cerah ketika saya sedang ngobrol ngalor ngidul bareng Ibu di depan rumah, dari kejauhan terdengar suara motor yang sudah kita hafal kalo itu adalah motornya mas Yun, tetangga kami sendiri. Yang membuat saya terkejut adalah ketika Ibu mendengar motor itu lewat depan rumah, Ibu ngomong sama saya

Ibu: Itu motornya mas Yun apa namanya?

Kangmase: Itu GL Pro, Bu! Ibu mau beliin saya?

Ibu: Tar kalo kamu dah kuliah…

Kangmase: beneran Bu?

Ibu: Bener! Tapi nanti kalo udah kuliah, makanya sekarang belajar….

dst…..

Intinya sore itu saya dijanjiin akan dibelikan GL Pro nanti kalo saya sudah masuk kuliah. Dan saya pun berdoa agar janji Ibu itu ditepati…

Dan begitu saya masuk kuliah, saya pun menagih janji Ibu untuk membelikan motor, tapi apa mau dikata Ibu berdalih kalo janjinya dulu adalah akan dibelikan motor kalo kuliahnya di Yogya atau Solo, sedangkan saya kuliah di Jakarta. Padahal saya gak inget kalo ada prasyarat itu pas denger janji Ibu, tapi ya sebagai anak berbakti saya tidak berani menuntut, padahal juga Ibu dan Bapak yang memaksa saya untuk memilih kuliah di Jakarta meskipun saya juga diterima kuliah di Yogya. Biar yang mbiayain lebih gampang kata Bapak karena kuliah di Jakarta ini juga gak bayar kok, cuma tinggal biaya hidup ma kos aja.

Cerita berlanjut ketika saya sudah lulus dan sudah punya penghasilan sendiri.

Hari itu tahun 2006, beberapa bulan setelah Gempa di Yogya, (dimana di rumah saya pun termasuk daerah yang terkena dampaknya, meskipun alhamdulillah tak terjadi kerusakan yang signifikan pada rumah saya), ketika saya sedang liburan di rumah, sepulang kantor Bapak menyampaikan kalo ada kredit motor murah yang diperuntukkan bagi PNS di DIY dari Honda dan bapak menawarkan pada saya kalo saya mau mengambil motor atau tidak. Awalnya saya tidak tertarik karena tempat kerja saya waktu itu belum jelas, masih dikatung2 sama pusat.

Namun, karena jika saya tidak ngambil dan di keluarga ini tidak ada yang mau ngambil ntu fasilitas kredit murah, maka seorang kawan bapak yang bukan PNS minta ijin kalo boleh akan dipake olehnya. Dan Bapak pun tidak berani menolaknya karena termasuk kawan dekatnya. disini Ibu saya menyarankan agar saya saja yang mengambil fasilitas tersebut karena kalo dipake orang lain ya gak nyamanlah kalo setiap bulan harus minta ganti uang setotrannya sama orang itu, karena kan angsuran ke dealernya langsung dipotong dari gaji bapak.

Dan saya pun mulai memikirkan motor apa yang akan saya ambil. Yang terlintas pertamakali tentu adalah si Tiger yang telah lama saya impikan. Namun, ternyata ada kendala, bahwa nilai motor yang mendapat fasilitas kredit murah hanyalah senilai harga Supra Fit waktu itu (sekitar 10jutaan), sehingga jika harga motor yang akan diambil lebih mahal dari harga Supra Fit, ya selisihnya harus dibayar di depan, alias cash sebagai DP.

Wah, masalah pun timbul, karena setelah melihat isi tabungan, nilainya ternyata hanya 8 juta, padahal kalo mau ngambil Tiger SW saja, dibutuhkan uang cash senilai 9,5juta. Lha sisanya mau pinjem siapa. Ada niatan untuk pinjem kakak, tapi gak enak kakak juga belum lama kerja. Lagian juga saya harus siap2 jika tiba-tiba saya harus berangkat ke daerah tugas saya yang bisa dipanggil sewaktu-waktu dan bisa dimana saja di wilayah Indonesia tercinta ini.

Dengan duit 8 juta ditangan, motor yang paling mungkin untuk kebeli tentunya Mega Pro, dan apalagi ketika Bapak menunjukkan brosurnya bahwa Mega Pro telah mengalami facelift dari Versi pertamanya menjadi lebih gagah, lebih mirip dengan Tiger saya pun luluh. Apalagi ketika hal ini saya konsultasikan dengan calon istri saya waktu itu, kalopun MegaPro tak masalah juga buatnya. Akhirnya saya pun mengambil Mega Pro SW dengan striping biru yang nantinya saya pa nggil sebagai Michael sebagai motor pertama saya yang saya beli dengan menyerahkan duit 7,5juta dan cicilan sebesar 345ribu perbulan selama 3 tahun.

si Michael….

Dari cerita pengalaman saya diatas, saya merasa yakin bahwa alasan saya membeli si Michael waktu itu adalah karena doa saya sendiri dulu, dimana ketika saya masih SMA saya berdoa agar bisa memiliki motor GL Pro, namun karena saat itu (2006) GL Pro sudah tidak diproduksi lagi, maka Allah SWT menunjukkan kuasanya dengan mengabulkan doa saya itu dengan menyulitkan keadaan saya untuk membeli Tiger motor impian dan menunda doa saya ketika SMA hingga akhirnya saya bisa membeli si Michael (Mega Pro 2006) yang merupakan versi terbaru GL Pro.

Yang jadi masalah saat ini adalah apakah saya akan terpaksa membeli Tiger saat ini ketika saya pengen mengganti si Michael karena dulu saya pernah memimpikan motor ini meskipun saya lupa apa saya pernah berdoa untuk mendapatkannya atau tidak. Apalagi, ada desakan dari istri untuk memilih motor ini daripada motor2 lain yang pernah saya sebutkan disini, disini dan disini. Tapi mungkin itu tidak akan terlalu menjadi masalah jika seiring waktu saya punya duit untuk beli motor (insyaAllah bulan Juni-Juli 2011) si Tiger telah berubah menjadi seperti saya sebutkan disini. so, sebaiknya AHM segera merenov si Tigerlah biar tak ada lagi tanggungan doa saya yang belum terkabul….

Itu saja!

NB: ganang bilang mungkin saja kalo saya beli yang lain, mungkin saat tua nanti saya bakalan beliin anak atau cucu saya sebuah motor Tiger ini….hmmm bisa jadi….

Iklan
 
14 Komentar

Ditulis oleh pada 30 April 2011 in motor, Umum

 

Tag: , , , , ,