RSS

Pembodohan Otomotif ala Bajaj?

10 Des

Bicara soal Bajaj Pulsar 220, saya jadi inget saat pertamanya dilauncing di negeri ini. ” Buat yang suka kencang” begitu tagline motor kasta tertinggi Bajaj.

Pertama mendengarnya, sebenarnya gak kepikiran apa-apa. Cuma ngerasa gak enak di denger aja. ATPM kok ngajarin ngebut, padahal jelas Bajaj belum ikutan balapan di sirkuit. Jadi, tagline itu rasa-rasanya membuat saya merasa Bajaj mengajak konsumen pembeli P220 buat ngebut di jalanan. Bagi saya yang gak beli P220 sih gak terlalu masalah, paling was-was aja kalo ketemu P220, takut pengendaranya negbut di jalanan sempit trus nyenggol saya.

Selama ini saya punya pandangan baik buat para pengendara Pulsar, kecuali setelah ada insiden beberapa waktu lalu (baca disini).

Namun, setelah membaca berita dari detik oto disini, saya jadi ragu dengan niat baik Bajaj masuk Indonesia.

dalam berita di detik oto itu disebutkan bahwa

“Kami belum akan menggunakan sistem injeksi,” ujar Vice President Director, Dinesh Kulkarni, di Jakarta, Kamis (8/12/2011).Dinesh pun mencoba menjelaskan apa yang menjadi alasan produk Bajaj tidak akan menggunakan sistem injeksi di varian mereka. “Tidak menggunakan injeksi pun mesin kami irit dan masih mampu mengeluarkan tenaga besar,” tambahnya (Detik oto).

Nah lho, apa ATPM lain make mesin injeksi tu sekedar buat ngirit aja? Bukan sekedar itu coy…. Injeksi salah satu alasannya buat menyongsong aturan Pemerintah tentang standar emisi Euro 3 tahun 2013. Lah ini malah njawabnya tentang irit. Iritnya motor berinjeksi itu adalah side effect aja coy… Tujuan make injeksi tu biar pencermaran udara gak makin parah, biar manusianya bisa bernafas dengan lebih banyak menghirup Oksigen, bukan biar motor irit dan tenaga gedhe.

Naiknya tenaga karena make mesin injeksi tu ya sama aja kayak iritnya, keduanya sekedar efek samping yang baik aja. Tujuan utamanya ya biar langit negeri ini makin bersih.

Dua hal di atas membuat saya berfikir kembali tentang komitmen Bajaj di Indonesia, sekedar urusan bisnis atau ada kepedulian dengan negeri ini. Dan ternyata jelas hanyalah masalah bisnis semata. Dan saya menyebutnya sebagai pembodohan otomotif ala Bajaj. Jika kata “pembodohan otomotif tidaklah benar, maka mungkin ada yang menyarankan saya menggunakan kata lain? Karena saya sejujurnya tidak terlalu tahu pasti apa maksud “pembodohan otomotif”

Oya, jika memang produk Bajaj sudah memenuhi standar Euro 3, kenapa tidak bilang kalo mereka tidak memakai mesin injeksi karena produknya sudah lolos standar emisi?

Atau

Kalo memang Bajaj merasa tidak perlu memakai mesin injeksi untuk lolos Euro 3, kenapa juga gak bilang kalo Bajaj gak perlu make mesin injeksi karena ada tambahan alat yang bisa bikin produk Bajaj lolos Euro 3?

Lha

Kok malah bilang gak mau make mesin injeksi karena motor Bajaj sudah irit dan tenaga gedhe?

Hmmmmm….

Itu saja!

NB: ide diambil dari tulisan ini.

 
39 Komentar

Ditulis oleh pada 10 Desember 2011 in goblog, motor, otomotif

 

Tag: , ,

39 responses to “Pembodohan Otomotif ala Bajaj?

  1. lebay

    10 Desember 2011 at 18:50

    ane baca di detik gak gitu deh kata bai di india bajaj udah lulus euro3 dengan karburator

     
    • kangmase

      10 Desember 2011 at 18:52

      baca sampe akhir…

      “jika memang produk Bajaj sudah memenuhi standar Euro 3, kenapa tidak bilang kalo mereka tidak memakai mesin injeksi karena produknya sudah lolos standar emisi? Kok malah bilang gak mau make mesin injeksi karena motor Bajaj sudah irit dan tenaga gedhe?”

       
      • jokosusilo

        25 Januari 2012 at 16:19

        Comment Kangmase : “hanya seorang manusia biasa yang mencoba menuliskan apa yang ada di ‘otaknya’. itu saja”

        Comment gw : kalo mau nulis sesuatu di pelajari dulu, kan sampeyan katanya punya “otak”…baru di tulis / sebarin di dunia maya…

         
      • redbaron

        5 Maret 2012 at 18:27

        cek dulu boss cek dulu …ada google kan riset gampang, masak sampai gak tau kalo petinggi2nya state bahwa pulsar sudah lolos euro3 di India…malu kan ?

         
  2. kuncen

    11 Desember 2011 at 16:16

    Kan bukan ada penjelasaannya kalo produk bajaj udah lolos standar euro 3 mas ? Kalo gak salah cmiiw di artikelnya om benny ada ko coba deh cek..

     
  3. orang bodoh

    11 Desember 2011 at 16:48

    abis baca link ente, https://kangmase.wordpress.com/2011/11/29/pulsarian-ngawur-efek-penjualan-laris-bajaj/, ya gk semua pulsarian kayak begitu kaleeee….sama lah kaya honda dan yamaha, semakin laris motor, resiko penunggang motor yang alay pun semakin banyak..lagian kalo ente emanknya ngeliat nomor pulsarian, atau logo pulsarian, atau apalah yang bisa membuat anda berpikir dan menulis bahwa pulsarian itu ngawur ??? sori nih, gue bukan pulsarian, tapi pengguna pulsar 180 ug 4, dan gk semua pengguna pulsar seperti yang ente bilang…be wise lah kalo nulis,..keep writing with heart…

     
  4. orang bodoh

    11 Desember 2011 at 16:57

    be wise lah, kalo nulis…jangan ada pesan sponsor…apapun motornya, yang penting brotherhood … jangan pernah menjelek2an suatu produk, kalo udah menjelek2an suatu produk, sama aj ngejelek2in pengguna produk tersebut…..please, write with your heart…

     
  5. togel

    11 Desember 2011 at 20:12

    Lebih pembodohan otomotif lagi di iklan pembalap moto gp bawa motor ngebut di jalanan,jadi dalam pesan iklan itu kita kalo bawa motor itu boleh sruntulan…iyah toh?

     
  6. kang ariz

    12 Desember 2011 at 11:41

    “hanya seorang manusia biasa yang mencoba menuliskan apa yang ada di otaknya. itu saja!”

    Gak semua yg ada di otak mesti dikeluarin semua bro, mesti ditimbang baik dan buruknya, apalagi menyangkut brand secara tekstual.
    Lagipula dalam artikel2 yg sempat ane baca di tmc, cafebiker, dll telah disebutkan bahwa mesin dts-i nya versi karbu bajaj pulsar secara umum telah lulus standar euro3 di negeri asalnya sono. So, write with hearth too, not just by brain….
    Keep brotherhood…………

     
  7. Busa_tio

    13 Desember 2011 at 12:46

    Perlu diingat, Bajaj hanya memasarkan tipe motor sport, tipe matic dan bebek ngga masarin. Saat ini motor sport rentang harga 25 jtaan kebawah di Indonesia ada Tiger, NMP, Scorpio, V-ixion, Byson, Thunder 125, P220, P180, P135, Apache dan beberapa merk2 China.
    Dari sekian merk dan tipe di atas, tipe mana aja sih yg udah pake injection? Apakah cuma Bajaj aja yg ngga pake injection? Kenapa hanya Bajaj yg dijudge melakukan pembodohan otomotif? Menurutku ini masalah waktu aja soal pengaplikasian injection.

     
  8. Angga

    15 Desember 2011 at 10:29

    Pertama, mindset orang awam tentang injeksi adalah lebih irit & tenaga lebih besar (pembakaran optimal). Kedua, mindset orang awam tentang bajaj adalah motor murah, irit, & kencang. Ketiga, injeksi adalah salah satu (bukan satu2nya) cara untuk memenuhi standar emisi EURO 3. Itu dulu basicnya.

    Sekarang, klo bajaj dengan karburator aja udah lulus EURO 3, buat apa lagi bikin injeksi? Harga motor & sparepart pasti lebih mahal. Dealer & bengkel butuh persiapan besar. Ujung2nya cost lebih tinggi. Bajaj adalah perusahaan BUMN India. Which is di India sana, market motor bantai2an dlm soal harga (buktinya banyak produk jepang yg ga bisa bersaing lantaran harga lebih mahal). Klo cuma sekedar buat latah2an sama produk Jepang (khususnya di Indonesia) sih ngga guna. Market utama bajaj bukan Indonesia, tapi India. Buktinya, penjualan di Indonesia ngga begitu moncer & Bajaj sampe sekarang belum bikin pabrik disini. As long as regulasi di India ngga mewajibkan injeksi, saya rasa Bajaj ga akan ngeluarin motor injeksi. Toh tanpa injeksi pun udah bisa tembus regulasi negara lain.

    Pembodohan otomotif? Saya rasa ngga. Malah klo mo dibilang pembodohan otomotif justru lebih cocok ditujukan ke pabrikan lain. Kenapa? Lha wong Bajaj yg produksi India (which is ngga secanggih jepang) aja bisa bikin motor karburator yg murah, irit, kencang, & lolos EURO 3. Kenapa pabrikan yg lain ngga bisa? Kira2 begitu opini saya.

     
  9. supri

    15 Desember 2011 at 23:45

    sirik tanda tak mampu……………..walaupun murah,irit,tenaga besar & MEMENUHI STANDARTD EMIsi tetap idola dinegara lain …nggak kaya motor jepang mahal ,teknologi tertinggal……maklum sudah biasa menjajah……..hanyah orang yang dijajahnya bodoh……..sorry untuk para baikers2x motor jepang bukanya mengejek tapi mengingatkan….

     
    • erol

      19 Januari 2012 at 19:10

      kok bawa jajah2 segala bro… motor jepang (YHKS) kan emang motor yg maju dan uda menyebar dseluruh dunia. Teknologi emang mahal dan perlu apresiasi. Masalah harga mahal kan itu relatif, selain krn permainan pemilik brand kan jg regulasi kebijakan pemerintah. Jadi selama kita masih menjadi negara peng-konsumsi otomotif tanpa bisa buat dgn brand sendiri kita masih akan mendapat motor dgn harga higher.

      Jadi aq gk stuju menjelekkan brand tertentu, apalg klo uda membawa negara org lain. CMIIW n thx

       
  10. Idog

    19 Desember 2011 at 16:54

    kalo Kawasaki Ninja150RR gimana Om??
    pembodohan otomotif juga tuh. kabarnya ampe regulasi uro3 diterapkan, baru 2tak Kawasaki ditinggalkan.

    tapi sepertinya dua busi emang lebih baik dibanding satu busi. bisa saja setara injeksi.
    Mega pro aja ga pake katalis inverter seperti Byson, karena pembakaran di mesin NMP lebih baik dari Byson. artinya untuk mencapai suatu tujuan, langkahnya ga harus sama.

     
  11. ffz

    23 Desember 2011 at 22:45

    gini nih kalo ………….sok tau soal injeksi, euro3, dll. cuma bisa asal ngomong doang gak dipikir dulu.

    menurut ane soal injeksi itu gara2 persaingan aja, cth spacy fi yamaha mio ikutan. nah kalo para pesaing pulsar sesama mtr turing blm injeksi ya bajaj nganggap fi blm perlu. lagian knp bajaj yg disalahin, hrsnya ya si market leader yg jualannya bnyk nyumbang polusi jg lbh bnyk……………………..

     
  12. enanmande

    15 Januari 2012 at 14:35

    belajar lgi ah he….

     
  13. erol

    19 Januari 2012 at 19:24

    Mau komen kangmase, Namax iklan pasti ada unsur hiperbolax. Tidak ada mksd untuk menipu ato menutupi kelemahan. Tapi pastix Bajaj memiliki keyakinan sendiri knapa bangga dengan produkx. itu lah Marketing. klo kita tidak bangga dengan produk kita sendiri bgmn kita bisa menjual dan meyakinkan org lain…konsumen lah yg harus bijak dalam memilih…

    Bukan membela Bajaj. Aq sendiri pemakai Byson berharap dgn adax bajaj dgn perkembangan pesatx bisa memberi “pecutan” kepada Brand jepang untuk mensetarakan indonesia dgn Malaysia, Thailand dan india. Indonesia selalu menjadi t4 terakhir munculx motor baru…

    CMIIW thx b4

     
  14. jokosusilo

    24 Januari 2012 at 17:23

    kangmase, kalo belum tau apa-apa jgn sok nulis…dipelajari trus diteliti baru di tulis…
    pasti sampeyan pernah diasapi ama bajaj pulsar ya trus ga bisa lagi ngejar tuh pulsar…hahaha
    makanya beli kangmase, biar tau yang sebenarnya…..

     
  15. Rajiv

    2 Februari 2012 at 14:19

    Investasi buat injeksi cukup mahal bro,sedangkan bajaj lebih mengedepankan “value of money”,,,
    tujuan injeksi ya untuk efisiensi dan lolos standarisasi Euro….,,
    jadi kl pake karbu dah lolos standar euro ngapain pake injeksi…….?

     
  16. adibaseng

    16 Februari 2012 at 17:28

    semoga bangsa indonesia jd lebih pinter kenapa slu dijajah oleh produk2luar negeri yg paling mengaspal adlh dr japan.
    Knp kt hrs bangga dng produk org lain la wong negara kt tdk bs buat motor karna terhambat produk lain sehingga indonesia jd minder membuat motor sendiri dimana negeri ini yg paling bnyk dimasuki (dijajah)oleh produk japan malah saat ini sdang nari2nya di indonesia bukan kah ini malah pembodo rakyat indo.. jd bukan hny pembodohan otomotif sj.Oleh karena mari kt dukung tehnologi bangsa kt yg merangkak karna sdh skian lama di tindih prodok2luar negeri(dijajah) sehingga sulit untk maju.
    Berapa sih dan semahal apa harga2motor di jepang untk rakyat nya?…Lalu pingin gak negeri ini maju lalu apa doa kita?tetap mendukung produk lain atau kemajuan produk dlm negeri sendiri,contoh nya; INDIA sdh pny motor sendiri knp indonesia msh meng-agungkan produk yg harganya mahal amat.Coy jika indonesia pny pabrik motor dlm negeri 4jt ente sdh dpt mongtor baru. TP PEMERINTAH NYA JG JUGA BODOH GAK MAU DUKUNG BANGSA SENDIRI MUNGKIN MSH MENIKMATI RIZKI NOMPLOK DR PRODUK ORG YG LARIS MANIS

     
    • Brewok

      14 Maret 2012 at 13:13

      setuju sekali…..!!!

       
    • tiger250

      14 Maret 2012 at 22:03

      Ngomong ama ember………………
      Mestinya sebelum ngomong lho sudah bisa gak ciptain motor sendiri?
      Coba kita dulu gak dijajah,mungkin sekarang kita kemana2 masih naik delman/jalan kaki broo……………
      Jadi gak usah ngomong2 dijajah deh,coba kalo sekarang jepun gak investasi/buka pabrik disini mau dikemanain tuh para pekerjanya………………..?
      Emang pemerintah mau ngasih makan……………..?

       
  17. redbaron

    5 Maret 2012 at 18:30

    Artikel tidak valid dan tidak layak tayang. Di banyak laporan di media2 (detik.com, kompas, etc), jelas-jelas petinggi2 bajaj menyebutkan bahwa bajaj sudah euro 3. Dengan demikian apa yang disampaikan oleh artikel ini dengan resmi masuk tempat sampah. terima kasih.

     
  18. gogo

    12 Maret 2012 at 14:32

    mindset BAI dg pabrikan lain memang beda.. mari sikap dg kritis dan berimbang..

     
  19. Tulus Budi

    12 Maret 2012 at 16:24

    ikutan nimbrung…… mungkin karena bajaj pernah bikin Pulsar220FI tapi malah kalah irit ama Pulsar220 karbu kalee?…..

     
  20. wangwa

    13 Maret 2012 at 00:24

    wakakakk kangmase di serbu para pulsar rider atau bajaj rider atau apalah namanya.kayak monyet kebakaran jenggot atau monyet kebakaran ekor tuh para fan bajaj.wkekekekke

     
    • Brewok

      14 Maret 2012 at 10:06

      Stidknya pendapat/comen mrk lbih masuk akal dari comen ente.
      lawong trah artikele “LEBAY” gt.

       
    • tiger250

      14 Maret 2012 at 21:54

      Betul iklan lebay fan boynya malah ikutan lebay jg………………………
      Lama2 jadi letoy………………….

       
  21. tiger250

    14 Maret 2012 at 21:51

    mau naik kelas ke sport ya pilih motornya sport merk jepun,lebih value.
    Kalo bajaj “no coment”

     
    • ryan

      10 April 2012 at 21:56

      Mas bro….ane punya beberapa motor sport dirumah..bajaj pulsar 220,honda tiger revo,yamaha scorpio dan ninja 250. Ane mau sedikit memberikan pencerahan bahwa diantara motor motor yang ane punya ada kelebihan dan kekurangan masing2..jadi marilah semua kita berfikir cerdas dengan tidak mencari kebobrokan masing2 produk…kalo kita memang konsumen cerdas ya seharusnya kita bisa menilai secara bijak..saya pun seorang rider yang tdk fanatik dengan satu merk. Tidak jarang saya memakai tiger kesayangan ketika kopdar dengan teman2 pemakai pulsar. Begitu jg sebaliknya…keep brotherhood

       
  22. rahma

    21 April 2012 at 09:34

    ha…ha… jadi geli baca tulisan ini, menganggap yang membaca bodoh dengan menulis “Pembodohan….” kaya politik aja yang seneng mempolitisir keadaan, objektif Brurr .. dalam memberikan komentar, apa merk lain tidak begitu ? bagaimana dengan jembatan yang dilewati sampai runtuh, bajunya sampai compang camping…?? kaca mata nya cuma 1 ya…?

     
  23. andre

    16 Juli 2012 at 09:06

    hati hati aja dalam menulis kangmas. gw kerja di pabrik yg bikin fuel fump/ injeksi tapi gak kayak kangmas yang sok tahu. belajar lagi y

     
  24. stine

    20 Juli 2012 at 21:00

    woy gw punya pulsar 220F ni, mending adu aja motor lo ama motor gw, untuk euro3ny….. jadi ketahuan yg gk euro3 seperti apa. euro3 injeksi… euro3 karburator…. ya canggihan euro3 yg karburator lah…. dgn karbu aja ud euro3, apalagi bajaj injeksi, bisa2 bajaj ngeluarin regulasi Euro9……

     
  25. wahyu

    6 Agustus 2012 at 20:30

    bloger koplak sok idealis. ngomong-ngomong pembodohan otomotif…
    elo aja yang bodoh kaleee….

     
  26. Vain

    29 September 2012 at 15:41

    ini yang bodoh tulisannya ato yg nulis yang bodoh… lha apa yg ditulisnya aj msh g ngerti, klo mo nulis yaaa…yg agak cerdas dikit, jng asal dipublish.. tulisan anda ini yg lebih layak disebut pembodohan.. g dapat apa2 saya dari tulisan” yg anda publish disini.. mengecewakan, yang ada pola pikirnya masih kyak anak kecil… gt koq dibilang “Kangmase”.. malu ah mas….

     
  27. Zelda

    7 Januari 2013 at 09:43

    Ni artikel dapet ide dr warung kopi kali ya? Yg ngebahas sok tau, yang dibahas diluar jangkauan.

     
  28. Blue wolf

    23 Januari 2013 at 20:00

    Menurut gw gk masalah ada tulisan yang suka kencang pilih bajaj 220.Mungkin maksudnya kencang itu bukan ngajak ngebut2 tapi yg suka mesin bertenaga lebih dr merk lain yg sekelasnya(ber cc 200 keatas).Menurut gw bajaj itu bkn motor yg suka ngebut2 di jalan,gimana mau ngebut bobotnya berat bgt.Malah kata2 lain dr merk Y atau H yg gk usah dibahas disini bikin org yg habis baca iklannya terpacu memacu motor merk Y atau H nya di jalan raya

     
  29. Arya Bisma

    21 November 2014 at 04:03

    nambahin ah… xixixi
    kangmase mungkin ga pernah googling, BAJAJ HANYA AKAN BIKIN INJEKSI UTK MENGEJAR EURO 4. xixixixi.. maaf ajah, motor produk jepang ber-injeksi di Indonesia aja baru dikit yang lulus EURO 3, tapi semua produk Bajaj udah. dan mereka punya komitmen, Injeksi untuk EURO 4.

     
  30. titan

    14 Juli 2015 at 07:17

    piye mase? keselek sama otaknya ga?
    makanya yg disekolahin itu jangan cuma jari dan mulutnya, tapi otaknya juga ikut disekolahin ya…

    komennya pake email sendiri ya, jangan pake klonengan id. ga guna juga pake klonengan kl pura2 agar “keliatan” banyak yg dukung😛

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: