RSS

Susahnya menjadi bagian dari Pemerintah

27 Nov

Pada suatu malam ketika sedang bakar-bakar jagung,

” susah gak sih kang jadi PNS itu? ” tanya pak Nasy sambil mengolesi jagung dengan mentega yang sudah dicampur saos

” apa dulu yang ditanyakan, pak? kerjaannya atau gajinya atau bosnya?”

” ya bos ya kerjaannya, kalo gaji mah semua orang juga tahu, wong setiap tahun diumumin gitu lho! ”

” bosnya ya baik aja, kalo kerjaan ya kalo lagi ada kerjaan ya dikerjain, kalo lagi gak ada ya nganggur. Tapi kalo lagi ada kerjaan ya bisa sampai lembur dan nginep juga, dan sayangnya gak ada tu uang lembur dibayarin. emang ada aturannya, uang lembur 6.500 rupiah per jam, emang kecil dan gak pernah dibayarin. Yah, paling mikir sendiri sebagai kompenasailah wong kadang juga gak ada kerjaan.”

” terus, kerjaannya tu apa ndak terasa mengingkari hati nurani, gitu?

maksudnya pak?

ya, gini. kan sering tuh Pemerintah di protes, gak bisa gini, gak bisa gitu. padahal kan sampeyan itu orang pinter, mosok sih gak bisa menyelesaikan masalah gitu?

kalo masalah itu sih, ya ngerasa gitu juga. tapi ya mo gimana. jadi PNS tu harus manut birokrasi je pak. semua masalah tu tergantung atasane. kalo atasan bilang gini ya jalan, kalo bnilang jangan gini yo gak bisa jalan. mo jadi pembaharu? gak punya kedudukan dan gak ada yang ndukung ya ompong, sekedar bisa omong doang.

terus?

Ya kayak masalah macet aja pak. Nyelesaiinnya tu sebenare gampang, banyak banget orang pinter di Kementerian Perhubungan, di Pemprov DKI juga banyak, tapi kalo pimpinannya gak mau nyelesaiin ya gimana coba? Opo arep ngajak gelut bose? malah makan gaji buta nanti pak, wong gak dipecat tapi tetep digaji padahal dah gak dikasih kerjaan je. Keluarga saya kan jadi gak berkah pak. Ya saya sih bisanya ya ngerjain kerjaan yang ada, disuruh ini itu sama bos ya dikerjain asal masih gak ngelanggar ajaran agama.

Oya, emang Pemerintah tu gak punya rencana jangka panjang po? kok rasa-rasanya semua kebijakan cuma reaktif gitu?

O ada pak! Rencananya sih banyak pak, bisa A sampai Z. Wacana sih banyak banget pak, ya ini sih di tempat kerja saya. Review Peraturan ini, peraturan itu, trus yang masalah gini gimana ngaturnya. udah banyak pak.

lha terus kok pada gak jalan?

Yang mana nih maksudnya? ngatasi kemacetan jakarta apa kerjaan saya? Tapi saya rasa sih sama aja, semuanya kembali masalah keinginan bos dan dana. Bos gak mau, walopun saya bikin rancangan aturan gimana pun ya gak bakal disetujui. Apalagi masalah ngatasi kemacetan, kalo dananya gak berlebih ya jelas gak jalan lah.

lha kok nungguin dana berlebih ki gimana maksudnya?

Nah, soal ini saya gak mau suudzon pak. Tapi gini, untuk ngatasi masalah, misalnya kemacetan negri antahberantah dah diputusin beli Busway 1000 unit, masing-masing harganya 1 miliar. Nah untuk ngejalanin rencana ini tu gak cukup dana 1 triliun (1000 x 1 miliar), harus lebih. kenapa? ya untuk sampai pada realisasi beli 1000 unit tu kan gak bisa langsung jreng ngeluarin duit 1 triliun buat beli. Segala sesuatu ada birokrasinya, perlu pembentukan penangungjawab dan bahkan kadang tim yang jelas ada honornya, terus segala koordinasi dengan instansi terkait dan operatornya nanti juga pasti ngeluarin duit, rapat-rapat kan ya lucu kalo gak ada snack atau makan siangnya, terus biaya pemesanan, biaya angkutnya, tetek bengek dana buat pengetesan kualitas apa sesuai dengan pesanan, kalo gak cocok kan ada biaya lagi, biaya pengurusan orang yang harus bolak-balik dari supplier. Yah, pokoknya banyaklah…

gitu ya? gak ngerti saya kang! dimakan sajalah jagungnya, dah mateng semua tuh…

NB: ketika salah seorang teman di kantor gak mau mengambil uang perjalanan dinasnya kok malah diketawain ya sama teman-teman? padahal dia gak mau ngambil karena alasan dia gak ngeluarin uang sebesar itu untuk perjalanan dinasnya, dan toh itu juga sudah dia ikhlaskan demi negara, yang penting bisa bekerja dengan baik, gitu katanya.

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada 27 November 2011 in cerita, goblog, Umum

 

Tag: , ,

One response to “Susahnya menjadi bagian dari Pemerintah

  1. hanujicikarang

    29 November 2011 at 09:40

    Jadilah Abdi Negara Yang menjalankan Ajaran Agama. Itu Saja. Gampang Toh…?

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: