RSS

bahan motor sekarang kok gampang ambrol, kenapa kah?

11 Jun

Beberapa hari yang lalu saya sempet terfikir bahwa sebagian motor-motor yang dijual sekarang kok bahan dan sparepartnya gampang rusak. Beda dengan motor-motor jaman dulu…

Saya ambil contoh saja motornya Honda. seperti jelas diketahui banyak orang bahwa tengki bensin Megapro dan Tiger itu sangat gampang bocor. Si Michael aja udah 2 kali bocor. Beda dengan motor dinasnya bapak, Honda Win yang kalo diliat di STNKnya ni mongtor keluaran tahun 90an awal (lupa kemarin bapak bilang tahun brapa), tengki bensinnya masih aman sentosa gak ngerasa perlu membocorkan diri.

Begitu juga dengan motornya Yamaha. Setahu saya komstir RX King gak pernah oblak seperti yang terjadi pada V-ixion saat ini. Saya emang belum tahu sendiri oblaknya komstir ini karena Vixion tetangga belum oblak katanya padahal dah 20ribuan km. Tapi dari berbagai sumber online yang saya baca kok sudah lumayan banyak juga kasusnya. Sedang komstir RX KIng oblak? kok gak pernah denger ya?

Begitu juga dengan motor dari pabrikan lain, yang saya kurang memperhatikan tentangnya. Apalagi, sparepart dan bahan motor China yang sempat booming beberapa tahun lalu, kualitas bahannya kok jauh dibanding produk motor yang dijual tahun2 80-an ya?

Nah, tanpa berusaha menghakimi salah satu pabrikan dan juga asal motor, saya kok jadi berfikiran negatif ya? Beberapa pikiran negatip saya antara lain:

  • emang strategi jualan, biar konsumen cepet ganti motor. Kalo motornya dah rusak kan terus pengen beli baru lagi.
  • mbantu divisi penjualan sparepart, soalnya kalo sparepartnya gak rusak, ya gak bakal beli lagi dong
  • biar bengkelnya juga bisa jalan, soalnya rusaknya sparepart bisa nambah ongkos pas service di bengkel resmi
  • risetnya dah mandeg
  • gak mau ngeluarin duit gedhe buat bikin sparepart berkualitas
  • lha kalo kompetitor juga bikinnya gitu aja, ngapain juga ngoyo bikin sparepartnya bagus?

Nah, kalo pikiran positifnya antara lain:

  • biar pangsa pasar motor nasional naik terus, jadi kelangsungan perusahaan dan juga industri roda dua terjamin.
  • membantu perekonomian pemilik bengkel dan keluarga si mekanik, termasuk juga bengkel umum pinggir jalan selain beres
  • emang susah bikin sparepart yang sempurna itu
  • bahan untuk bikin sparepart yang sempurna itu mahal padahal motornya kan motor murah aja
  • bahan untuk bikin sparepartnya udah mulai langka, jadi harus dihemat biar gak kehabisan. kalo dulu kan belum mikirin masa depan, jadi semua bahan yang ada ya langsung pake aja.
  • emang motornya lebih bagus kalo sparepartnya gitu, soalnya kalo dibikin lain bisa jadi malah gak nyaman dipake. misalnya emang tengki bensin megapro harus tipis, soalnya kalo tebel nanti tambah berat dan susah di kendalikan.

Nah, gitu aja dah pikiran2 saya soal kurangnya kualitas sparepart dan bahan motor yang ada sekarang, jika dibandingkan dengan motor yang diproduksi jaman dulu.

Itu saja!

NB: kalo yang sparepartnya langka bererti gak gampang rusak harusnya, ya tho? hehehe

 
16 Komentar

Ditulis oleh pada 11 Juni 2011 in otomotif

 

Tag:

16 responses to “bahan motor sekarang kok gampang ambrol, kenapa kah?

  1. dnugros

    11 Juni 2011 at 11:53

    menurutku, karena banyak ngejar angka produksi agar bisa dikatakan lebih ungguh dari jumlah jualan kompetitor maka seleksi quality controlnya agak kendor😀

     
  2. ipanase

    11 Juni 2011 at 11:55

    ada banyak faktor

     
  3. Outrun With King

    11 Juni 2011 at 12:20

    yahh kalo tengkinya di luar wajar… Ini kalo bebek… Masa udah ngumpet tengki supra masih bocor juga??

     
  4. Virus

    11 Juni 2011 at 13:36

    hmmm…setuju ane mengenai ada banyak faktor…contoh tanki bocor bs jd BBM dr SPBU yg di tanki SPBU ny bercampur air sehingga ketika masuk ke tanki motor terikut air nya walau dikit lama-lama menjadi bukit…lalu komstir oblak mungkin sering ketemu jalan rusak (walau punya om yudibatang aja gpp komstir nya) atau dr awal pembelian ny komstir longgar seiring pemakaian (tekanan ketika rem depan, ktemu jalan hancur dll) akibat ny rumah komstir baret/gores…banyak faktor…
    note:
    komstir vixion ane sndiri udah 29.000km +++ baik-baik aj…

     
  5. tigereng69

    11 Juni 2011 at 14:14

    Gitu aja kok repot,bocor ya tambal aja,kalo gak mau tambal ya tinggal ganti yang baru gitu.Kalo jaman dulu bahan masih murah,sekarang dah mahal trus persediaan alam makin tipis……………………

     
  6. Hanuji

    11 Juni 2011 at 15:04

    Betul kang Mase. Megapro saya dah 2 kali bocor tangki. Padahal dah di las dan di lem. Kemudian Tutup Kaburator dan Aki juga gampang sempal. akhirnya jadilah Motor “Las” dan “Lem Besi”.

     
  7. agoey

    11 Juni 2011 at 18:44

     
  8. Suzuki Mania

    11 Juni 2011 at 19:00

    Dulu saya beli motor bebek tahun 2001 seharga 12 juta. Skrg tahun 2011 saya beli motor bebek juga 12 juta.

     
  9. blognyamitra

    11 Juni 2011 at 23:01

    Kualitas motor rakitan sini ama Thailand juga beda meski motornya sama. Disana, kualitas materialnya lebih bagus.

     
  10. agungsevi

    12 Juni 2011 at 09:23

    bener mas bro.. selain kekuatan material yang lebih bagus, biasanya pabrik sangat bergantung pada kebutuhan market, sehingga klo mendesak ya terpaksa kejar target dengan QC yang tidak terlalu ketat!😀

    http://agungsevi.wordpress.com/

     
  11. gogo

    12 Juni 2011 at 12:55

    tergantung jaman dan kondisi, motor mau pake parts bagus , klo jatuh and kelindas kereta ya rusak juga. tergantung nasib motor dan perawatannya..

     
  12. gundol

    12 Juni 2011 at 18:19

    suzuki smash ku kok awet ya mas

     
  13. micoas3

    13 Juni 2011 at 02:50

    YUK KITA DIRIKAN PERKUMPULAN KORBAN TANKI TIGER BOCOR….(SAKIT HATI MODE ON)

     
  14. nana

    14 Juni 2011 at 01:23

    kn pjak dah naik dthn nih,jd ktebalan n kualitas besi/msin dkurangi spya mngimbangi pengeluaran prusahaan.krn jk ktebalan,kulitas msin dll ditingkatkn akn mempngaruhi hrg jual mtr tu : contoh motor bebek dlu djual Rp,12jt mngkn bs Rp,15jt dgn cc dbwah 125.

     
  15. tomy

    6 Juni 2013 at 06:25

    wah iya bener yg paling parah tuh honda, mau bebek atau motor lakinya yg keluaran 2000an kesini makin ancur kualitasnya. cover body gampang patah,berisik,tangki bolak-balik bocor,mesin jg cepet ngebul. orang tua sy dulu slalu menyarankan beli motor honda..krn mmg keluaran dulu terkenal irit dan awet.. ternyata yg skrg mengecewakan, jujur..klo hrs beli mtr baru lagi sy pasti berpaling ke merk lain. (ga ada mksd menjelekkan merk,tp ini pengalaman pribadi)

     
    • qwertyuiopasdfghjklzxcvbnm

      20 Juli 2014 at 00:27

      belilah motor honda agar bengkelnya cepet kaya………

      wkawkawka…..

      produk gagak kok dibeli,produk bagus kok malah dibilang harga jualnya anjlok lah,boros,modelnya jelek,lemot,kurang ini kuarng itu?.emang klo motor honda gak ada kurangnya?

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: