RSS

GW250: Berapa sih idealnya berat motor?

03 Jun

Kabar dari China tentang GW250 ternyata selain diharepin beberapa orang, juga disayangkan oleh beberapa orang yang lain. Yang disayangkan ketika melihat spesifikasinya adalah berat ni mongtor yang mencapai 180kg, jauh lebih berat dari motor berkubikasi saya yang dijual di Indonesia (NInja 250 dan CBR250) yang beratnya hanya di kisaran 160kg-an. Nah ini, yang notabene naked bike bukannya biasanya lebih ringan, wong sama aja Ninja atau CBR dicopot fairingnya tho?

Menanggapi sikap yang menyayangkan tersebut, saya jadi berfikir, sebenarnya berapa sih berat motor yang ideal untuk orang Indonesia itu? Apa benar 180kg dianggap terlalu berat?

Saya mencoba mengkalkulasi beberapa berat motor sport yang dijual dipasaran, dan ini hasilnya:

Dari gambar di atas, terlihat bahwa motor paling berat hanya seberat 169kg (ninja 250). Jadi, jika orang yang sudah menganggap bahwa Ninja 250 itu sangat berat, maka GW250 dipastikan juga akan terasa sangat berat.Tapi benarkah demikian?

nah, ada satu cara untuk mengukur berat motor yang cocok untuk kita gunakan. kita bisa langsung saja membagi berat motor dengan berat rata-rata si pengendaranya untuk mengetahui rata-rata berat motor yang bisa diterima si pengendara. Misalkan rata2 penyemplak Ninja 250 berat badannya minimal adalah 84kg, maka bisa dibilang bahwa 1 orang bisa menahan motor hingga 2kali berat badannya(169kg/84kg).

Lalu, apa untuk motor lain juga berlaku?

Jika melihat berat motor bebek dan matic yang dikisarang 90 hingga 110kg, mak memang terlihat bahwa orang dengan berat badan dibawah 50kg pun mampu mengendalikan motornya dengan mudah, so bisa dianggap juga bahwa memang seseorang mampu mengendalikan motor dengan mudah di kisaran 2 kali berat badannya.

Jadi, melihat hitungan diatas, maka bisa dianggap bahwa penyemplak GW250 minimal ya berat badannya 90kg. Dan melihat kondisi saat ini, sepertinya di Indonesia sudah banyak orang dengan berat badan segitu, apalagi biasanya orang tsb sudah mapan, punya penghasilan sendirilah. So, sesuai dengan pasar ni mongtor, karena toh orang yang mo nyemplak GW250 harusnya sudah siap dengan harga yang akan ditawarkan.

Dan saya pun hanya bisa meringis, karena berat badan saya cuma 88kg dan saya harap bisa turun lagi, sedikit kurang dari hitungan. Tapi melihat pengalaman kemarin-kemarin, saya aja ngerasa berat waktu harus menegakkan Honda Tiger yang miring, padahal beratnya gak nyampe 140kg. So, apa dengan berat GW250, saya bakal mampu?

Namun, sepertinya saya tidak perlu kecewa, karena setelah membaca tulisan ini dan ini, saya mengambil kesimpulan bahwa berat motor yang dapat ditanggung seseorang tidak melulu tergantung berat badan pengendara, tapi lebih tergantung pada titik berat motor. Motor dengan titik berat rendah akan lebih menguntungkan di kemacetan karena akan terasa lebih ringan. Sedangkan motor dengan titik berat tinggi macam trail jelas akan susah dipake dikemacetan.

So, jika memang GW250 dirilis di Indonesia, maka perlu ditilik juga dimana titik berat motor tersebut. Jika cukup rendah bisa saja orang dengan berat badan 60kg pun akan dengan mudah mengendalikan ni mongtor, meskipun berat mongtornya 180kg.

Jadi, memang sudah seharusnya Suzuki memikirkan ini, dan saya yakin memang titik berat nih mongtor sudah dirancang sebagaimana hingga gampang dikendarai.

Ya, intinya semuanya sih tergantung titik berat motornya, makin rendah, makin lakulah nih mongtor kalo dijual di negeri ini, karena toh orang dengan berat kecilpun akan mampu menggunakannya. Jadi, meski sampeyan kecil, jangan kecil hati dulu lah, kita tunggu gimana nanti saja.

Dan bagi Suzuki, kapan nih GW250 bakal dipasarkan dinegeri ini?

Itu saja!

NB: Titik rendah harusnya juga berlaku untuk Next All New Tiger, soalnya Tiger sekarang rasanya terlalu berat.

About these ads
 
39 Komentar

Posted by pada 3 Juni 2011 in motor, otomotif

 

Tag: , ,

39 responses to “GW250: Berapa sih idealnya berat motor?

  1. joetrizilo

    3 Juni 2011 at 10:30

    hampir 2 kwintal….. berat juga… trus berat motor apa juga berpengaruh dengan konsumsi BBMnya ya????

    http://joetrizilo.wordpress.com/2011/06/03/penampakan-tiger-lengan-ayun-pisang/

     
    • kangmase

      3 Juni 2011 at 18:13

      sepertinya iya, tapi belum sempet baca yang bener2 mbahas sih…

       
  2. dnugros

    3 Juni 2011 at 10:54

    sama seperti komen mas joe diatas, apakah dengan semakin bertambahnya berat motor apakah konsumsi bbm juga ikut berpengaruh ya? soale secara logika kinerja mesin pasti juga perlu digenjot untuk bisa bergerak sesuai dengan daya yang dibutuhkan

     
  3. T★kumi™ ©2011

    3 Juni 2011 at 11:39

    pedrosa kuat kok mbangunin RC212V.

    btw mungkin yg versi indo lebih ringan.

     
  4. PakBambangNunggangJaran

    3 Juni 2011 at 11:49

    kecil duite gimana ga kecil nyali

     
  5. tunsa

    3 Juni 2011 at 16:01

    meski dipasarkan di INdonesia, kayaknya saya belum berminat deh, masih ada yg lain yg sedang ku incar.. :D

     
  6. Rachmad a.K.a Gorengan

    3 Juni 2011 at 18:52

    @tunsa. .
    Wong duit e blon ada. .Wkwkwk

     
  7. Darmawan

    3 Juni 2011 at 19:04

    Beratnya kayak ninja 250 kali ya.. ngawur.com

     
  8. daru vixionr15

    3 Juni 2011 at 19:32

    Ah ga juga, satu orang menopang motor 2 kali dari beratnya. Saya naik ninja250r dengan berat 45 kilo saja bisa kok

     
    • kangmase

      3 Juni 2011 at 19:35

      nah, itu dia…berarti berat GW250 yang 180kg bisa juga kan dikendarai dengan mudah oleh orang sebarat 60kg???

       
  9. extraordinaryperson

    3 Juni 2011 at 20:01

    gak ngaruh ah….seberat apa juga bisa lah…pedrosa aja bisa bawa RC212 V xixixi

    http://extraordinaryperson.wordpress.com/

     
  10. Bonsai Biker

    3 Juni 2011 at 20:16

    manteb kang paparane teratur dan rinci kayak pegawe pajak tenan wekekekekk

     
  11. tigereng69

    3 Juni 2011 at 21:35

    Makin berat motor tentu makin stabil handlingnya,dikecepatan tinggi gak mudah oleng oleh terpaan angin.

     
  12. smartf41z

    3 Juni 2011 at 23:51

    koreksi masbro ninja injeksi berat kosong 151kg carbu 153kg, berat isi 170kg, sumber disini
    http://en.wikipedia.org/wiki/Kawasaki_Ninja_250R

     
    • kangmase

      4 Juni 2011 at 07:07

      sorry saya cuma ngambil dari web-nya KMI, jika salah salahkan yang disana, hehehe….

       
      • alexistcorp

        4 Juni 2011 at 18:57

        Koq pake titit berat segala kangmase? Pokoke sing penting ga berat di doku!

         
      • Ari Suryanto

        14 Februari 2012 at 09:38

        di webnya KMI tertulis berat maksimum 169 kg. berat maksimum artinya sudah memperhitungkan bbm 18 liter. jadi berat kosongnya 151-152 kg

         
  13. Arif Rakhman

    4 Juni 2011 at 06:27

    wah saya berarti paling banter numpak’i KTM Duke 125 aja yang beratnya 128 kg.

     
  14. Hourex150L

    4 Juni 2011 at 07:01

    waaa, kalo gitu Saya (60kg) ideal dung pake sipaIJO (124kg)..

     
  15. jaelani

    4 Juni 2011 at 08:55

    vixion….byson….xixixi berat isi…. yamaha bahannya terbuat dr plat seng yg tipis… pantesan..pantesan.. cpt berkarat hmm

     
    • AAA

      4 Juni 2011 at 09:42

      Kalo pake plat tipis ntar ya bakal sering kasus tangki bocor ups… beda merek yaa
      makin ringan ya makin bagus

       
  16. gogo

    4 Juni 2011 at 10:09

    tergantung orgnya masing”, nyaman gak dg berat motornya. misal klo jatuh kuat ngangkatnya? nuntun motornya..

     
  17. micoas3

    4 Juni 2011 at 18:30

    salut deh artikel mas bro.
    mantap.aku rider tiger revo jari2 berat badanku 54 kg.termasuk pria ukuran kecil sih.pertama beli dan pake sih kayaknya aku ga sanggup bawa motor ini.tapi lama2 biasa juga sih.dah teruji dikemacetan jakarta.dan skr di kalimantan…dan skr merasa biasa aja tuh ga berat2 amat.kcuali klo motorku jatuh..repot juga ngangkatnya.

     
  18. meitanteiamiterasu

    4 Juni 2011 at 22:46

    berat gak berat tergantung kebiasaan… Sama denagn tukang angkat… Walaupun badannya kecil tapi bisa angkat beras berkarung2.. Bina ragawan yang keker yang badannya mantap diminta angkat beras berkarung2 saja nelum tentu bisa…. Ya jadi itu… Faktur kebiasaan dan latihan lah yng membiat sesuatu bisa menjadi lebih ringan…

     
  19. sentot

    5 Juni 2011 at 01:21

    klo pake rumus di atas, jd harus berapakah berat ideal pengendara Goldwing…??

     
  20. agungsevi

    5 Juni 2011 at 11:11

    mungkin ni motor dibuat berat untuk kesetabilan touring?? :?:
    nitip mas bro: http://agungsevi.wordpress.com/2011/06/05/moto-gp-harus-diakui-moto-gp-terlihat-lebih-jinak/

     
  21. ken arok

    6 Juni 2011 at 07:40

    mmmm…kalo saya lebih melihat ke rasio berat: tenaga… masih suka ngebut sih…

     
  22. matinman

    6 Juni 2011 at 08:28

    kalo bobot pengendara 1/2 dari berat motor..HD beratnya 450kg..ajee gileee pengendaranya…ngangkat p*ntat-nya sendiri aja dah kagak kuat palagi motornya…yahh setau ane lagi neeeh…distribusi bobot motor ada di center gravity-nya..makin presisi,makin mudah bawa motornya..gak peduli berapapun bobot motor kalo center gravity-nya enjooos y nyaman aja tu motor berapapun berat si pengendara!
    http://www.niwira.com

     
    • kangmase

      6 Juni 2011 at 09:07

      makanya saya juga bilang tergantung titik berat motornya bos, rata2 aja lah yang saya sebut 2kali berat orangnya ntuh…..

       
      • Rudi#unogsx

        9 Juli 2011 at 23:39

        Iya tuh kang Mas saya 55kg harian pake gsx250 besi semua tu

         
  23. kim

    27 Desember 2011 at 16:11

    mas klw berat penendaranya 100kg,itu minimal motornya apa ya??

    trus klw dipaksain pake yamaha mio, itu motornya kuat gk y???

    TLNG di bales ya mas,,thanx..^^

    NB ( cuma iseng nanya kok ) hhehehe,,

     
  24. krissel

    23 Mei 2012 at 13:01

    sebuah pemikiran yang terlalu aneh dan miskin referensi…kayak gini koq jadi artikel blog…opoo ikii…semelekete….gak mutu babar blazzzttthhh…mbok nulis ki sing apik tur nggawe pinter sing moco…

     
  25. ilhammeth

    3 Juni 2012 at 11:07

    terimakasih dah meramaikan berita GW250, hayoooooo,,, bikin berita baru dong

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 57 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: