RSS

Ganang Ngitung-itung Harga CBR 150 R

16 Apr

Oke. Sebelumnya saya mau bilang bahwa ini adalah itung-itungannya ganang, bukan saya. Saya cuma diminta untuk ngepos tulisan berikut:

#####

Honda_CBR150R_FI

Yang pertama kita harus ngitung dulu pada dasarnya AHM itu ngambil untung dari setiap motor itu berapa persen sih? Untuk itu diperlukan data HPP (harga pokok penjualan) dari salah satu produknya. Dan menurut info yang saya peroleh, HPP Supra X 125 SW adalah sekitar 7,6 juta hingga 7,9 juta. oke, kalo begitu kita mulai. Dengan dasar harga jual Supra X 125 SW sebesar 14,365.000, maka diperoleh keuntungan AHM sekitar 30%, berikut itung-itungannya

Dari sini kita mencoba menghitung berapa perbandingan harga jual motor yang diimpor AHM dari Thailand dalam bentuk CKD dan CBU. Ini untuk mengetahui harga CBR 150 R jika diimpor dalam bentuk CKD maupun jika diimpor dalam bentuk CBU. Dalam menghitung, saya memakai beberapa asumsi, diantaranya

HPP saya asumsikan sebesar 9,2 untuk yang CBU dan sebesar 7 untuk yang CKD( ditambah biaya rakit sebesar 2,2 yang dikeluarkan di Indonesia), biaya angkut dan asuransi juga saya asumsikan sebsar 1% karena saya tidak tahu kenyataannya.

Dan itung-itungannya jika memakai tingkat keuntungan sebesar 30% adalah sbb:

Dapat dilihat bahwa percentase harga jual(sebelum pajak) antara motor impor CKD dengan CBU adalah sebesar 84,12%. Tapi ini semua sebelum pajak, jika sudah dihitung pajaknya, prosentase akan dapat berubah karena pajak dikenakan atas harga jual ke konsumen bukan atas harga jual sebelum pajak.

Oke, selanjutnya kita ngitung harga jual CBR 150 R yang diimpor CBU dengan dasar harga Thailand dan dengan memakai prosentase keuntungan dari kakaknya, Yaitu CBR 250 R ABS. Memakai harga CBR 250 R ABS dan bukan yang non-ABS adlah agar hasil hitungannya dapat dijadikan patokan harga jual maksimum di Indonesia.

Dalam menghitung ini, asumsi-asumsi tetap digunakan, diantaranya

  • kurs sebesar Rp300/bath,
  • atas ekspor yang dilakukan dithailand dikenai VAT (PPN) sebsar 10% lebih rendah (seperti yang berlaku di Indonesia, tarif PPN 10% dan tarif PPN ekspor 0%)
  • Honda Thailand mengurangi keuntungannya sebsar 20% karena motor dijual kepada sesama HOnda (Honda Thailand tentu mempunyai harga khusus jika jual motor dengan Honda Indonesia/AHM)
  • Kuantitas impor saya pakai 1 agar memudahkan itungan
  • biaya angkut dan asuransi sebesar 1%
  • biaya administrasi dan penjualan di Indonesia juga sebesar 1%

Dari hasil hitung-hitungan diperoleh prosentase laba/keuntungan AHM atas CBR 250R ABS adalah sebesar 22,72 % dari harga jualnya di Thailand(yang telah dirupiahkan),  sebesar 21,26% untuk CBR 250R non-ABS dan sebesar 37,33% untuk PCX 125.

Dengan memakai prosentase 22,72% didapat laba AHM sebesar Rp 5.179.754,- sehingga harga jual sebelum pajak sebesar Rp24.018.961 (5.179.754 + 18.839.207 hasil itungan HPP di Indonesia setelah diimpor). Dan setelah diitung pajaknya, diperoleh harga jual konsumen sebesar Rp30.597.403,- Inilah harga perkiraan maksimal saya jika CBR 150 R diimpor dalam bentuk CBU. Bagaimana jika diimpor dalam bentuk CKD?

Berdasarkan itung-itungan sebelumnya, didapat persentase harga jual(sebelum pajak) antara motor impor CKD dengan CBU adalah sebesar 84,12%. Dari sini dapat diperoleh harga jual sebelum pajak motor impor CKD, yaitu Rp 20.225.237,-. Dan setelah diperhitungkan dengan pajak, harganya menjadi Rp.25.764.748,- Nah ini dia perkiraan harga maksimal CBR 150 R jika diimpor dalam bentuk CKD.

Yang perlu ditanyakan sekarang adalah akankah CBR 150 R diimpor secara CKD? sepertinya tidak. Sinyalemen yang ada sekarang menunjukkan bahwa CBR 150 R akan diimpor dalam bentuk CBU, so bagi yang pengen beli siapkan saja uang 30 juta, dan saya yakin uang itu sudah cukup untuk menebusnya.

####

Nah, begitu lah tulisan yang dibuat oleh ganang. mengenai benar tidaknya sebaiknya tanyakan kepada ganang saja, semoga dia mau menjawab. Wong saya saja nanya belum dijawab kok. Padahal pertanyaan sya cuma simpel, lha kok diitung-itungan diatas satu motor bisa kena PPN 2kali? pas impor ma pas jual, apa memang benar demikian….saya baru mo crosschek ke Subdit Peraturan PPN besok kalo inget.

NB: belum ada.

 
37 Komentar

Ditulis oleh pada 16 April 2011 in goblog, motor, otomotif, pajak

 

Tag: , , , , , , , , , , , , ,

37 responses to “Ganang Ngitung-itung Harga CBR 150 R

  1. nanobiker

    16 April 2011 at 12:37

    sertamax

     
    • kangmase

      16 April 2011 at 16:14

      sampeyan tahu Sukab? kalo tahu, ganang itu semacam dia…

       
  2. choirul

    16 April 2011 at 16:37

    wow… perhitungannya mantap banget ya…. kalo gitu diimpor CKD aja ya lebih murah

     
  3. Sugeng

    16 April 2011 at 17:27

    Supra 125 it u segitu ya harga pokok e, besok aku ambil 3 ajadeh😆

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

     
  4. agungsevi

    16 April 2011 at 19:46

    wah pinter juga!!
    mantep tenan inpo e bro!!!

     
  5. tsetsuna

    16 April 2011 at 20:15

    itu ngitung PPN, BBNKB, sama PKB-nya ga salah ya, gan?
    kalo misal 14.365.000 itu harga jual (On TR), bukannya berarti nilai segitu itu 121,5% dari harga jual Off TR?

    IMHO, harga Off TR-nya bukan 11.276.525 tapi 11.823.045 (100/121,5 x 14.365.000)
    CMIIW

    ===========================================

    kalo soal PPN, bukan dikenakan berganda.
    tapi ada mekanisme PM sama PK.
    jadi kan prosesnya diimpor, terus ditambahin proses pekerjaan yg menambah manfaat barang (ex : jasa rakit)
    nah, yg dikenakan PPN kedua itu ya jasa tambahan-nya tadi itu aja..

    CMIIW

     
    • kangmase

      16 April 2011 at 20:49

      nah, tanyanya ma ganang aja ya…
      kata ganang: PPN, BBNKB dan PKB dasarnya harga jual kan? kalo lagi pemeriksaan, peredaran usaha tetep dilihat dari omzet kan? bukan harga sebelum pajak? Harga jual 100, berarti PPN-nya 10, ya tho? CMIIW

      saya tahu kalo ada PK dan PM, lha ngitung per produknya itu yang saya bingung… apa di PPN yang bawah harusnya dikurangin PPN Impor dulu?

      oya, keuntungan kan secara tidak langsung juga kena PPN karena PPN kan atas harga jual, jadi keuntungan yang di peroleh dealer dianggap menambah manfaat juga…

      begitu jawaban ganang, saya sendiri masih bingung….

       
  6. Paidjo_Padjah

    16 April 2011 at 21:07

    manteb itung2ane, aku malah mumet.

     
  7. Cicakmerah

    16 April 2011 at 23:45

    waaah.. mantep.. berbobot🙂

     
  8. jloow

    17 April 2011 at 01:20

    itungan’y pasti bnr…minimal mendekati…amiiiiinnn

     
  9. mbah enom

    17 April 2011 at 01:51

    tq infonya brow

     
  10. adam

    17 April 2011 at 03:07

    Salam kenal..
    klo ngeliat itung2an di atas kyaknya ane ga sanggup dah beli motor itu..mending ane setia aja dah ma pespa butut ane…
    nice blog..

     
  11. astro

    17 April 2011 at 03:24

    berarti CKD jauh lebih murah ya ??
    tapi kenapa Byson yg CKD dari India yg harga jual ke konsumen 13 – 14 jtan disana ko setelah diCKD ke sini harga jualnya 20jtan ?? bedanya 50% dari harga jual disana
    kan klo harga awal rendah harusnya lebih murah dunk ??? bingung

     
    • kangmase

      17 April 2011 at 07:04

      itulah bedanya kalo impornya dari ASEAN ma India bos, kalo dari ASEAN kan Bea masuk dah O%, kalo dari India masih ngikutin tarif MFN, bisa baca di
      https://kangmase.wordpress.com/2011/04/06/mahalnya-motor-impor-1-import-duty/

      kalo menurut hitungan ganang, kalo emang Byson di CKD-in dengan harga di India 13-14 juta, maka harganya di Indonesia sekitar 17-18,3 jutaan, tapi kan prosentase ngambil untungnya kan setiap produk bisa beda bro, apalagi beda ATPM
      CMIIW

       
  12. astro

    17 April 2011 at 21:02

    berarti bajaj yg CBU untungnya lebih dikit ya ketimbang Byson yg CKD tapi harga lebih mahal kan sama2 dari India
    hem… jadi ngerti ternyata ATPM biang keladi ngambil untung lebih banyak jadi lebih mahal

     
    • kangmase

      18 April 2011 at 13:36

      jaringan udah bagus bos, bikin jaringan kan juga mahal biayanya, jadi wajar nyari untungnya lebih tinggi…lagian penguasa pasar biasanya yang menentukan patokan harga…begitu yang biasa terjadi di prakteknyah…

       
  13. Tulus Budi

    18 April 2011 at 09:57

    lha gajine orang2 AHM aja gedhe2 lha wajar klo ngambil untung segitu….. brarti bener pernyataan bahwa bukan bajaj yg kemurahan, tapi motor2 jepun yg kemahalan….

     
    • kangmase

      18 April 2011 at 13:33

      sepertinya begitu…

      tapi bisa juga karna bajaj ngambil untung di negaranya lebih tinggi drpd disini, kan disana gaji pegawainya jauh lebih rendah daripada disini jadi biaya produksinya juga lebih rendah, sekaligus juga buat pricing strategi bajaj sebagai pemain baru disini…

       
  14. dhila13

    18 April 2011 at 12:39

    aduh… pusing lihat hitung2ngan heheh😀

     
  15. vixionr15

    18 April 2011 at 14:31

    Kayanya bakalan diambil median dari kedua nilai tersebut, yup sekitar 27 juta atau maksimal 28 juta

     
  16. vixionr15

    18 April 2011 at 14:41

    Btw izin bookmark yeee

     
  17. si oom as varioputiih

    18 April 2011 at 14:48

    wooooow, yang lain pake pendekatan historis-fisiologis..
    si oom make pendekatan matematis, sangar oom!

     
  18. ridertua

    18 April 2011 at 16:23

    ganang iku laki2…:mrgreen: ganang><wadon… top dah artikelnya

     
  19. speedmaniak

    18 April 2011 at 18:11

    itung2an rumit bener kang….

     
    • kangmase

      18 April 2011 at 20:12

      ada yang salah kayaknya, besok kalo sempet dibenerin deh….

       
  20. hourex150l

    18 April 2011 at 21:22

    waaa duuuhhh Kang Masee..
    Padahal Saya jebolan sekolahan Akuntansi lhoo, 3 tahun bikin neraca lajur tapi kok masih bingung juga sama perhitungan bro ganang ini..

    PISS..

     
    • kangmase

      19 April 2011 at 07:42

      sampeyan cuma 3 tahun, wong saya yang 5 tahun aja masih bingung ma itung-itungan ini je….

       
  21. joetrizilo

    18 April 2011 at 22:03

    Coba ganang suruh ngitung perbandingan HPP motor Yamaha dan Honda, biar tahu ATPM mana yang kebanyakan ngambil untung….😀

     
  22. dave

    19 April 2011 at 10:12

    mantap itung2an nya,,
    tapi saia kaga ngerti,, haha..
    ngarep cbu no spec down = 27jt,,
    mending jangan ambil itung2 berdasarkan matematis..
    tapi pake kebijakan ahm,,
    kata nya biar motor nya laku,, mo di buat murah aja.. haha..
    untung dikit yg penting laku banyak,,😛
    ngarep.com

     
  23. Iksa

    19 April 2011 at 12:33

    Manteb itungannya …
    ditunggu berita PPN-nya

     
  24. Bonsai Biker

    20 April 2011 at 13:26

    manteb kangmase analisanya

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: